Tuesday, December 24, 2019

A Trip To Banyuwangi: Eksotisnya Taman Nasional Baluran

Selesai makan siang, lanjut jalan-jalaaan kita! Ngga ada angin ngga ada hujan, driver kami nyaranin ke Baluran. I was like, “Hah??? Di siang bolong???” saat itu sekitar pukul 12.00 bubar makan. Padahal niat dalam hati ingin agak sorean aja. Biar dapet sunset di pantainyaaa!


Tapi ya sudahlah mari kita jalani saja dengan hati riang. Perjalanan ke Taman Nasional Baluran memakan waktu kurang lebih 1,5 - 2 jam dari Mbok Wah. Saya baru tau gaes Baluran itu bukan di Banyuwangi! Udah masuk Kabupaten Situbondo.

Disitu saya teringat dengan banyak artikel. Dimana penulisnya nulis judul KOTA SEMARANG padahal destinasinya di KABUPATEN SEMARANG. It is two different city, gaes. Ga kasian apa sama dinas pariwisatanya? Ok I’m just being an overthinker me. Kali aja orang lain pada tau saya aja yang kudet.

Bentar, warning dulu ya gaes. Saya kurang berbakat nulis artikel jalan-jalan. Bisa jadi info yang saya tulis disini salah. Jangan sepenuhnya percaya. Apalagi sama saya yang banyak lupa daripada ingetnya *membela diri*

Lanjuttt..

Sampai di pintu masuk saya bingung. “Ini cuma gini aja?” - oemji sori sepertinya diri ini terlalu nyinyir padahal ga boleh woo. Tiket masuk yang dihitung adalah kendaraan. Kemaren kalo ga salah habis Rp 90.000 buat 1 mobil berisi 6 orang.

Ternyata jalan akses utama Baluran ini ngga terlalu lebar. Kayak gang kecil di perumahan. Cuma muat 2 mobil buat papasan itu udah mepet banget. Kanan kiri jalan isinya yaa pepohonan. Gersang banget. Bahkan di beberapa tempat berwarna kehitaman kayak terbakar. Katanya sih malah bagusan kek gini macem di Afrika. Lha tapi daku belom pernah ke Afrika ya tidak bisa membenarkan/menyalahkan.

Gersang. Gunung Baluran. Yep, Baluran itu nama gunung gengs

Penyesalan saya disini adalah ngga ada guide. Atau mungkin (lagi-lagi) kami yang kurang info, Keingintahuan saya tentang hewan apa aja yang ada disini, itu jenis pohon apa, kenapa bisa gersang dll-nya………tidak terjawab.

Dan hewan yang muncul tuh ngga banyak. Di perjalanan masuk ketemu monyet. Ini jenis hewan terbanyak. Kemudian ada menjangan. Terakhir kerbau yang bermalas-malasan di kolam lumpur. Santuy banget hidupnya.

Monyet yang sedang bercengkrama

Perjalanan kami di Baluran berhenti di…………pantai! Yes, di ujung Baluran itu ada pantai pasir putih. Namanya: Pantai Bama. Huhuhu so in luv banget sama pantai pasir putih. Maklum ya anak pantura tuh pantainya pasir coklat kehitaman.

Cantik banget luv

Baca: A Trip To: Pantai Widuri Pemalang


Enaknya lagi kami kesini pada waktu weekday. Sepi! Berasa private beach gitu seriussss. Nyebur nggak? Iya nyeburin kaki aja ga mau basah-basahan hahaha. Ya karena ngga persiapan, ngga bawa baju ganti. Males juga sih memikirkan ganti pakaiannya. Ribet. ((yew anti ribet ribet club).

Serasa private beach ea ea eaa
Saat turun mobil udah diwanti-wanti sama driver. Ngga usah bawa apa-apa. Saya make topi, sunglasses dan bawa tumbler. Panas banget kaaakkk ga bisa ga minum. Gara-gara bawa tumbler ini sempet “dideketin” monyet. Hahaha. Kaget! Tumbler ini saya bawa di tangan kanan. Terus berasa ada yang nyerobot gitu. Saya menjerit tertahan, untung monyetnya mau pergi ngga ngotot ambil tumbler. Sigh. Amaaaan beb.

Pantai Bama ini pinggiran(?)nya penuh dengan kerang. Dengan kaki tanpa alas harus hati-hati supaya nggak tertusuk. Ada beberapa ayunan yang disediakan. Cocok banget sih buat santuy di pantai. Lalu ada kayak pondokan gitu. Ngga sempet ngecek ada isinya apa engga ehehe.

Intinya pantai ini sangatttt menyenangkan dan menenangkan untuk berdiam diri. Ombaknya tenang. Airnya biru. Ada bebatuannya. Pepohonan banyak. Bisa sebagai tempat berteduh semisal ngga bawa topi/payung.


Sebenarnya ada hutan mangrove gitu. Kami skip aja soalnya udah sore. Tim tidak ambisius jadi sedapetnya aja.

Tim hore Banyuwangi Trip
Ngga perlu takut laper/haus ya ada warung makan di pinggiran. Ingat untuk selalu berhati-hati sama monyet. Sering banget deketin manusia. Pemilik warung aja modal ketapel buat ngusir mereka. Kasian juga sih sebenarnya ya. Bagaimanapun kan ini habitat asli mereka…… :(

Rencana untuk mengejar sunset ngga terpenuhi disini. Bhaik, ngga apa-apa. Kan bukan perjalanan ambisius (sebut aja teros sebut).

Sekitar pukul 15.00 kami memutuskan untuk kembali. Dan di perjalanan kembali itu ketemu ayam hutan. Yeay, another animal detected. Hahaha.

Alhamdulillah. Meski Taman Nasional Baluran not in my wish list eh dikasih kesempatan buat kesini. Happy! Capek tapi happy! Hari itu ditutup dengan belanja oleh-oleh dan makan malam.

Besoknya…

No comments:

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES