Friday, December 06, 2019

5 Tips Merancang Solo Traveling untuk Pemula

Menjelang pergantian tahun, masih ada keinginan saya yang belum tercapai. Apakah itu? Solo traveling. Definisi solo traveling versi saya tuh jalan-jalan ke kota lain bener-bener sendiri. Menghabiskan waktu minimal sehari semalam. 


Setahun belakangan ini saya melakukan beberapa perjalanan, sih. Hanya masih belum menemukan momen yang bisa disebut solo traveling. Dimana mulai dari perencanaan, penentuan itinerary dan printilannya saya lakukan sendiri. Beberapa perjalanan dinas udah ditentukan apa kegiatannya dan kapan pulang perginya. Nggak masuk ke solo traveling, dong?

That’s why di tahun 2020 saya bertekad melakukan minimal sekali solo traveling. Karena masih amatir, tentu saya butuh melakukan perencanaan matang. Tujuannya agar meminimalisir hal-hal yang nggak diinginkan saat melakukan solo traveling nantinya.

Nah, apa aja yang masuk kedalam perencanaan saya?

1. Menentukan tujuan

Pertama banget saya kudu menentukan tujuan. Mau kemana, sih? Untuk pengalaman pertama nggak muluk-muluk deh. Cukup destinasi dalam negeri dulu. Sepertinya bakal balik ke Kalimantan, tepatnya Kalimantan Selatan.

Suasana makan soto banjar di pinggir sungai
The original soto banjar!


Alasannya? 2 tahun lalu kesana merasa kurang eksplor banget! Jadi masih penasaran untuk menjelajah Kalimantan. Apalagi, sekarang Bandar Udara Syamsudin Noor udah selesai direnovasi. Makin penasaran kan untuk ngelihat seberapa cantik perubahannya.

2. Menentukan lama perjalanan

Berhubung udah jadi pegawai, nggak bisa dong seenaknya aja liburan. Udah ancang-ancang nyari jadwal cuti bersama dari sekarang. Hihi. Perkiraan saya sih minimal 4 hari, maksimal 7 hari. Kurang, nggak? Saya rasa sih cukup. Sekarang udah ada penerbangan langsung dari Semarang ke Banjarmasin.

3. Menyusun biaya perjalanan

Nah, ini termasuk poin paling krusial. Saya harus sebaik mungkin mengatur biaya perjalanan. Biar saat traveling sampe balik lagi, ngga bikin tabungan jebol.

Biaya perjalanan ini dibagi jadi 3. Pertama, biaya penginapan. Pilih hostel atau hotel? Balik lagi ke kemampuan masing-masing ya. Saya pribadi lebih milih hotel. Kenapa? Lebih merasa aman aja untuk pertama kali pergi sendiri. Nanti deh kalo udah punya pengalaman lebih baru nyoba hostel hihihi.

Kedua, biaya makan. Pernah baca nih di bukunya bung Fiersa. Selama perjalanan jangan pelit sama diri sendiri. Makan bukan perkara laper kenyang aja. Lebih ke menjaga tubuh tetep fit selama perjalanan. Bolehlah bawa bekal sendiri kayak abon misalnya, jaga-jaga kalo di tempat tujuan nggak cocok dengan makanannya.

Ketiga, biaya transportasi. Paling utama transportasi dari kota asal ke kota tujuan nih. Saya pilih dari Semarang karena…ngga ada penerbangan dari Solo. Hahaha. Tau darimana? Ih gampang banget dong. Hari gini ada banyak aplikasi online travel agent (OTA). Salah satunya Pegipegi. Untunglah udah ngecek dulu di Pegipegi, jadi ketahuan harus berangkat dari Semarang.


Rencana awal saya pengen pergi di bulan Maret. Pertimbangannya ada 2 cuti bersama yang harinya berdekatan. Yaitu 22 Maret Isra Mi’raj dan 25 Maret Hari Suci Nyepi.

Saya coba nyari tiket pesawat murah di Pegipegi. Gampang banget makenya loh. Ini nih, tinggal tulis kota tujuan, lalu kota asal. Jangan lupa tanggal perginya. Mau sekalian beli pulang pergi? Bisa banget. Tinggal dicentang kolom yang ini.


Dan, taraaa! Keluar deh berbagai jenis tiket. Tinggal pilih deh harga tiket yang paling murah.

Kelebihannya pesen di Pegipegi nih bisa sekalian beli asuransi perjalanan. Yang bisa diklaim apa aja?


Pilihan pembayarannya pun banyak. Jangan khawatir ribet ya! Apa itu ribet? Ngga kenal. Hahaha. 



4. Menabung!

Langkah selanjutnya: nabung. Ingat, uang nggak jatuh dari langit dengan cuma-cuma. Cara ngumpulin uang ya nabung. Idealnya sih nabung dari jauh-jauh hari ya. Menabunglah untuk biaya perjalanan yang udah saya sebutin diatas, ditambah seenggaknya sepertiga lagi. Untuk apa? Jaga-jaga dong. Nggak mau kan di perjalanan tiba-tiba kehabisan uang? Masa iya minta transferan dari rumah? Maluu!

5. Menyiapkan mental dan fisik

Terakhir, siapin dua hal ini. Nggak bisa dipungkiri, perjalanan butuh fisik yang kuat. Apalagi Kalimantan itu super panas lho. Dan karena letaknya deket garis khatulistiwa, otomatis kelembabannya juga lebih tinggi. Perlu stok skincare yang cocok biar nggak break out. LOL.

Persiapkan juga mental. Udah jelas namanya solo traveling. Harus siap dengan hal-hal baru. Jangan kagetan. Jangan baperan. Dibawa happy aja!

Itu dia 5 tips merancang solo traveling nyaman ala saya. Kamu punya tips tambahan? Boleh banget lho share pengalamannya disini. Siapa tau berguna buat perjalanan saya :D

15 comments:

  1. Sekarang gak perlu menabung mba, udah banyak pinjol :D

    ReplyDelete
  2. Wah, perjalanan dinas meski sendirian, ternyata belum bisa dibilang solo travelling ya.
    Kalo gitu, entah kapan nanti mau beneran nyoba solo travelling deh.

    ReplyDelete
  3. btw, aku belum pernah solo traveling sama sekali, lho, minimal ada 1 orang deh baru berani hehehe. kayaknya bisa dicoba, nunggu anak besar dulu hahaha

    ReplyDelete
  4. Aku beberapa kali pergi sendiri keluar kota, eh bukan solo traveling ya. Kalo beneran mau solo traveling justru pengen banget ke Palembang. Karena di sana ada saudara dan teman. Ini solo traveling gak sih, hihihi

    ReplyDelete
  5. Berani banget ya solo traveling gitu. Berarti ini bakal jadi yang pertama ya? Semoga selamat dan hepi aja deh

    ReplyDelete
  6. Waah penting niih..siapa tahu aku berani juga solo traveling nantinya! Haha.. TFS ya..

    ReplyDelete
  7. Solo traveling trahir kali tuh keknya jaman kuliah deh. Sekarang udah mamak2 ya kalo traveling bedol deso, sak omah angkut kabeh hahaha

    ReplyDelete
  8. Aku tipe yang milih traveling barengan tapi cukup beberapa orang aja. Kalau solo belum pernah, belum berani. Kecuali seperti Lulu Sebelumnya yang pergi sendiri tapi urusan kerjaan, bukan traveling.
    Sekarang tambah lagi nggak akan diizinkan kalau nggak ada temen ��
    Moga sukses rencana solo travelingnya tahun depan, ya

    ReplyDelete
  9. Aku dulu jaman masih kuliah sering solo traveling, minimal sudah ada tempat nginep itu sudah aman selebihnya bisa menyesuaikan

    ReplyDelete
  10. Sampai saat ini aku belum pernah solo traveling, Lu. Selalu harus ada temannya hehehee... Kayak kurang gimanaaaa gitu kalau sendirian :)
    Sepertinya harus belajar nih traveling sendirian, ada pegipegi yang bisa bantu untuk melancarkan semua rencana perjalanan

    ReplyDelete
  11. duh pengen banget icip soto banjar :D

    ReplyDelete
  12. Salam kunjungan dan follow disini ya. Salam kenal dari Malaysia :)

    ReplyDelete
  13. Jadi, kalau pake Pegipegi tuh kita bisa dapet informasi harga dari beragam maskapai, ya. Keren, ngga perlu ngecek website maskapai satu-satu

    ReplyDelete
  14. pertama kali saya keluar daerah itu karena ketinggalan rombong cuma mikir karena ada teman yang nungguin disana akhirnya nekat berangkat sendiri eh gak tahunya disana mereka bilang gk bisa jemput suruh kepenginapan terus akhirnya solo travel deh sendirian sampai seharian. antara kesal dan senang karena setidaknya untuk orang yang baru keluar dari asrama saya terbilang cukup berani ckck untuknya masyaraktnya ramah banget jadi terselamatkan BTW salam kenal mbak semoga bisa ikut jejak mbak dengan banyak perjalananya .

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES