#GuestPost

#GuestPost - Perbedaan Perkuliahan antara Indonesia dengan Korea

March 02, 2017,10 Comments


Lulu

Yeayyy minggu ketiga postingan untuk #GuestPost. Cukup panjang juga ya ternyata ceritanya Zahra. Eits, yang belum baca edisi sebelumnya bisa dibaca dulu ya.

Baca: Student Exchange Experience In Korea Part 1 dan Part 2

Nah lanjut seperti yang udah dijanjikan di postingan sebelumnya, kali ini Zahra bakal cerita apa sih perbedaannya kuliah di Indonesia dengan di Korea? Apakah kuliah di Korea bakal stay terus di perpustakan? LOL maafkan korban drama koriya. Let's check it out!



Zahra


Di postingan sebelumnya ada cerita tentang buddy. Ini dia buddy aku!


Dialah buddy ku, Zoe. Yang pake topi yaa kan keliatan Korea banget hehe. Nama aslinya Hwang Ye Ji dan dia itu baaiiikkk bangeet sama kita, ;)

Jadi, di KNU ini, seminggu pertama kuliah itu kayak masa percobaan. Kita masuk kelas yang udah kita pilih pas KRSan, terus kalo kalian ngerasa nggak cocok atau nggak nyaman sama kelasnya, kalian bisa drop kelas itu. Atau kalo kalian mau nmabah juga masih bisa. Jadi kalian cuma ambil kelas yang kalian minati aja hehe. Ini yang aku suka. Wkwk.

Aku pilih mata kuliah yang emang pake bahasa pengantar bahasa inggris. Awalnya aku ambil 6 mata kuliah total 18 SKS. Setalah seminggu masuk kuliah, akhirnya aku drop 2 mata kuliah. Karena yang pertama dosenya nggak welcome sama international students. Sedangkan yang kedua itu mata kuliah Tourism English tapi yang diajarin itu TOEIC (?) bikin aku gagal paham sama dosennya.

Perkuliahan di KNU start jam 9 pagi sampe jam 6 sore. Kebetulian kuliah yang aku ambil itu ada yang jam 13.30-14.45; 15.00-17.00; 14.00-17.00; dan 11.00-13.00. Jadwal kuliahku dari Senin-Jumat tapi sehari cuma satu makul, kecuali Jumat ada 2 makul. 

Pertama aku cerita dosennya dulu yaa. 3 dari 4 dosen aku itu Korean. They can speak English well but with Korean pronunciation. Jadi sebulan itu kami bener-bener penyesuaian buat paham pronunciation mereka, Huhuu. Agak susah ngikutin pelajaran karena perbedaan pronunciation. Dan aku dapet satu dosen itu native speaker, jadi alhamdulillah bangeett aku bisa ngikutin makul itu dengan lancarr. Alhamdulillah juga 3 dosenku yang Korean itu udah tau Indonesia, bahkan mereka udah pernah main ke Indonesia! Hihiii.

Kalo ngmongin tugasnya sama yah 11:12 kayak di Indonesia lah. Kalo ujiannya itu ujian mandiri. Jadi dosen yang nentuin kapan dan dimana ujiannya berlangsung.

Aku bersyukur juga dapet dosen-dosen yang welcome sama international students, terlebih lagi kami berhijab. Karena ada bebrapa cerita dari senior di KNU kalo ada dosen yang rasis sama Indonesia huhuu. So far, mereka tau Islam tapi memang mereka cuma tau aja. Jadi kadang mereka tanya “yang kamu pake itu namanya apa? Boleh kita pegang? Aku kira kalian cuma boleh pake hijab warna item aja”. Menurutku mereka terbuka sih sama kedatangaku sama temen-temen  tapi kalo udah keluar kampus ya sabar aja kalo ada ahjumma (ahjumma: ibu-ibu usia diatas ibu muda, dibawah nenek-nenek) atau ahjussi (ahjussi: versi bapak-bapaknya ahjumma) yang liatin kamu dari atas sampe bawah, atau bahkan pegang-pegang kerudung sampe colek-colek. Hehe. Karena banyak dari mereka masih asing dengan Islam, apalagi dari cara berpakaina kami yang beda.

Di KNU itu nggak ada yang namanya jam kosong (dari semua makul yang aku dan temen-temen ambil). Nggak ada tuh yang namanya kita dateng ke kampus terus tiba-tiba dapet sms dari dosen “Tolong sampaikan temen-temen ya mas, bapak tidak bisa mengajar hari ini. Pengganti menyusul.” Hahaha!

Semua itu udah terjadwal sesuai silabus. Libur ya kalo emang pas hari besar atau kegiatan kampus aja. Mahasiswa disana juga udah pada sadar diri, Kalo ada tugas dikumpulin Senin jam 11.00 ya Senin jam 11.00 nggak ada tawar menawar. Kalo ada ujian mereka malemnya itu beneran belajar sampe larut malem. Bahkan perpustakaan kampus kalo pas UTS atau UAS buka sampe jam 02.00 dini hari loh. 

Mungkin karena dari yang aku denger nih, masuk universitas di Korea itu emang cukup susah, Jadi mereka bener belajar mati-matian dan nggak mau gagal di perkuliahan mereka.

Lulu

Tepuk tangan buat para dosen dan mahasiswa di Korea! Hehe. Jujur aja di bagian yang nggak ada dosen ngebatalin mendadak itu bikin iri. Soalnya saya pengalaman banget berapa kali gitu udah sampe di kampus eh dosennya nggak dateng. Ada juga yang konfirmasi dateng trus waktu masuk jamnya nggak ada. Ketika dihubungin balesnya 15 menitan sebelum jadwalnya selesai dan bilang baru on the way dari luar kota! :')

Dan emang sih di salah satu vlog gitu saya lihat orang Korea emang menggantungkan masa depan dengan dimana dia kuliah. Coba aja sekali-kali searching tentang Seneung (ujian masuk universitas di Korea) yang begitu penting sampai-sampai pesawat pun di delay biar nggak mengganggu jalannya ujian.


So buat yang berminat untuk melanjutkan studi di luar negeri atau KNU? Ada baiknya dibiasakan mendisiplinkan diri mulai dari sekarang. Well,  masih ada satu lagi postingan dari Zahra! Dijamin nggak kalah seru dari yang udah-udah. Hihi, stay tune ya!

You Might Also Like

10 comments:

  1. Wah, makin asyik ceritanya. JAdi tahu lika liku di korea ttg perkuliahan Mbak :)

    ReplyDelete
  2. Seru ya, bisa merasakan pengalaman belajar di sana dan semacam jadi agen Islam karena kudungan. Anyway, sekarang masih di KNU?

    ReplyDelete
  3. Seru bgt hehehe tapi aku pernah nonton 1n2d ke seoul uni trs pas si deffcon ke kelasnya. Eh kelasnya cancel. Ada tulisan di papan tulisnya gitu and im like wtheck enak bgt wkwkwkwkw btw salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyakaah? Kenapa ya itu hihihi salam kenal :D

      Delete
  4. Bahkan dosennya pun disiplin ya? Mungkin krn gajinya udah tinggi jd gak ngerjain proyek di luar #eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh kalo ini angkat tangan deh saya hihihi

      Delete
  5. Mau dong ke Korsel, ga kuliah juga gpp yang penting bisa liburan kesana heheh aamiin tfs ya sist

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)