keluarga

4 Cara Sederhana Membahagiakan Orang Tua

March 30, 2017,8 Comments

4 Cara Sederhana Membahagiakan Orang Tua


Siang tadi seperti biasa saya dan sahabat dekat saya Aya (doi temen dari jaman maba banget sampe sekarang sekelas terus. The one I relied on and my loyal reader LOL yang terakhir nggak tau :P) makan siang di kantin. Sedang enak-enaknya menelan mie ayam, saya yang duduk di depan Aya mengernyit melihat perubahan raut muka dia. Horor-horor gimana gitu.


"Mbak...ayahnya xxx meninggal."
Hah? Apa? Saya nggak langsung paham apa yang dia omongin. Aya kayaknya nyadar kemudian menjelaskan lebih detail bahwa ayah dari temen kosnya (yang juga temen sedaerah) meninggal. Innalillahi wa inna ilaihi roji'un..

Aya cerita alhamdulillahnya si temen kos ini libur panjang akhir pekan kemarin sempat pulang ke rumah. Seenggaknya nggak gelo gitu karena udah sempet menjenguk ayahnya.

Trus..seperti biasa batin saya mudah sekali terusik. Semua yang hidup pasti akan mati. Sudah tertulis jelas di dalam Al-Qur'an.

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati.” (QS. Ali Imran: 185)

Masalahnya adalah..ini orang tua. Orang pertama yang kita kenal dalam kehidupan. Yang mencurahkan cinta dan kasih sayangnya tanpa mengharap balasan. Yang rela berkorban agar anak-anaknya menjadi pribadi yang lebih baik dari mereka.

Saya seakan disentil. Udah sejauh mana saya membahagiakan orang tua saya?

Seringkali kita berjanji pada diri sendiri, "Nanti kalau saya sukses, saya akan bahagiain orang tua saya.". Lalu seperti apa ukuran sukses itu? Seakan-akan sukses adalah hal superficial yang harus menunggu dahulu. Padahal sebenarnya membahagiakan orang tua itu bisa dilakukan lewat berbagai hal.

Untuk mahasiswa yang kos (yang enggak pun juga sama aja sih) ini yang kadang terlupa: rutin mengabari orang tua. Emang iya orang tua bahagia "cuma" dikasih kabar sama anaknya? Beneran. Ibu saya sendiri yang bilang. Jadi kakak pertama saya udah kerja di luar kota dan jaranggggg.......banget ngasih kabar. Nyaris nggak pernah. Padahal insta-story nya tiap hari selalu update. 

Ibu saya bilang, "Orang tua itu nggak minta muluk kok cuma pengen tahu aja kabar dari anaknya kayak gimana". Ayah saya pun gitu. Hampir setiap hari kayaknya berusaha untuk menelepon kakak saya dulu. Saya gimana ya? Kadang rapat sampe malem nggak ngabari. Sampe dirumah ditanya cuma jawab singkat terus masuk kamar *geleng-geleng kepala* *toyor kepala sendiri*. 

Ada lho teman saya yang nggak sengaja saya tau di pagi hari saat kuliah dia mengirim pesan singkat ke ibunya. "Assalamu'alaikum bu aku mangkat kuliah dhisik (translate: aku berangkat kuliah dulu)." Kayak gitu gaesss sms-nya. Singkat tapi keliatan banget betapa dia sayang sama ibunya. Hiks. Jadi jangan malas buat ngabarin orang tua yah :")

Selanjutnya, mendengarkan cerita atau ceramah mereka. Kayak ibu saya. Beliau tipe yang pencerita banget. Bisa dimaklumi karena profesinya sebagai guru SMP, ada aja cerita tentang muridnya inilah itulah. Belum juga cerita tentang teman-teman gurunya. Malah kadang saya merasa yang lebih butuh teman cerita itu ibu saya bukan saya, LOL. 

Tiap cerita sama saya, mata ibu saya bersinar-sinar. Nggak jarang mukanya keliatan bahagia banget bisa cerita banyak ke anaknya. Hehehe. Nah gimana dengan "ceramah"? Adakah yang orang tuanya nggak pernah menceramahi anaknya? Hehe. 

Kata ibu saya, kalo ada orang tua ceramah ya udah didengerin aja. Nggak perlu bantah-bantahan. Kalaupun ada hal yang satu pandangan, coba ngomongin baik-baik. Ini nih yang menurut saya agak susah. Kenapa ya, tiap diceramahin tuh di dalam hati udah ngedumel salah lagi deh guweh. Trus menampakkan muka jutek. Hemm, masukan juga sih buat orang tua buat selalu mengutamakan diskusi jadi pendapat anak pun didengar. Komunikasi dua arah-lah. 

Eh, ini kok jadi kemana-mana ya?

Yang ketiga~
Terkhusus buat yang punya saudara kandung. Akur-akurlah sama saudaranya.. *nasihatin diri sendiri*. Karena ketika anak-anak pada akur, kepala orang tua pun nggak pusing.... (ini hipotesis sendiri LOL). Saling tolong menolong misal kakak ngebantuin adeknya ngerjain PR. Atau hal sederhana kayak menyimak mengaji. Kan mengurangi "beban" orang tua juga.


Ini family goals saya banget btw punya anak-anak yang akur kayak lima anaknya Lee Dong Gook di The Return of Superman :(


Terakhir, berikan apa yang kita mampu. Nah memberikan orang tua sesuatu nggak harus nunggu banyak duittt, kaya raya, pajeronya tiga. Nggak kok. Beliin aja makanan kesukaan mereka. Atau barang pritilan apa yang emang lagi dibutuhin. Pasti seneng tuh orang tua.

Masih belum mampu juga, tunjukkan prestasi kita. Orang tua tuh seneng banget kalo anaknya berprestasi. Selain membuktikan kalau didikan mereka berhasil, bisa juga buat ajang show off ke temen-temennya. Ngaku deh, siapa yang pernah jadi objek pamer orang tua angkat tangan? LOL berbanggalah kalian. Apalagi kalo orang tua ceritanya "Wah anak saya hafizhoh hafal 30 juz" siapa tau temennya juga termotivasi buat mendorong anaknya melakukan hal yang sama. Ya kan ya kaannnn...

Dan jangan lupa juga untuk selalu mendoakan orang tua kita. Doakan agar diberi rezeki yang melimpah. Diampuni dosa-dosanya. Dan senantiasa dalam lindungan-Nya. Ehm bentar mengusap air mata. Melankolis ini.

“Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau do’a anak yang sholeh” (HR. Muslim no. 1631)

Sip segitu aja (AJA???). Selamat membahagiakan orang tua!

You Might Also Like

8 comments:

  1. iya mbak suatu saat kita pun jadi orang tua ya..so pasti seneng banget kalau diberi perhatian lebih ma anak y

    ReplyDelete
  2. Makasih sudah diingatkan nih Mbak. Kadang kita sering lupa walau sudah tahu. Tengkyuu :)

    ReplyDelete
  3. Tulisan yang bagus, saya mencoba mengamalkan ini

    berikan apa yang kita mampu. Nah memberikan orang tua sesuatu nggak harus nunggu banyak duittt, kaya raya, pajeronya tiga. Nggak kok. Beliin aja makanan kesukaan mereka. Atau barang pritilan apa yang emang lagi dibutuhin. Pasti seneng tuh orang tua.

    Apapun yg saya suka, istri suka kami hadiahkan ke Ortu..

    ReplyDelete
  4. Dulu ketika saya masih merantau, mesti sering-sering kasih kabar kepada orang tua. Kalau tidak, ya mereka yang telpon karena cemas.

    ReplyDelete
  5. Makasiih sudah diingatkan, Mbak :-)

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)