keluarga

Jangan Lupakan Keluargamu

March 17, 2017,8 Comments


Beberapa kali teman saya menceletuk, "Enak ya jadi anak rumahan..". Enak di benak mereka nggak harus repot laundry, masak, sampe rumah langsung ada makanan dan bisa ngerjain tugas dengan bebas. Padahal yang sebenarnya sih, enggak.



Mahasiswa rumahan atau kost punya plus dan minusnya sendiri. Pernah kah mahasiswa yang kos itu merasakan gimana ngelaju tiap hari? Yang kalo pulang malem-malem gerbangnya udah digembok dan ngga bisa masuk rumah? Atau, harus bersih-bersih ini itu dirumah sedangkan di saat yang sama ada tugas juga? :)) 

Kok intronya gini banget ya haha oke slow. Mau mahasiswa rumahan ataupun kost ada tantangan tersendiri so just enjoy it.

Akhir-akhir ini saya merasa tingkat kebawelan saya dirumah naik parah. Saya punya 2 adik laki-laki usia SD dan SMP. Keduanya nggak bisa lepas dari smartphone. Ya, mereka udah punya smartphone Android pribadi. Apalagi adik saya yang SMP terbilang baru beli setelah tablet-nya rusak.

Setiap hari setiap saat literally. Saya bangun tidur mereka udah duduk manis ngejogrok pegang henpon. Tiap istirahat (mereka berdua sekolahnya deket banget sama rumah) pulang cuma buat main game T___T YaAllah prihatin banget. Suka sedih tapi bingung nasihatinnya gimana soalnya dari orang tua juga jarang ngingetin. Giliran mau ngingetin nanti mereka mikir kok saya bawel banget padahal orang tua biasa aja. Huhuhu.

Level addict ke gamenya ini udah sampe tahap si adik ketawa bahkan nangis waktu main game. Ketawa sih masih bisa dimaklumi. Ini menangis! Menyeka air mata sampe sesenggukan. -_-

Dan kemaren adik saya yang SD sakit. Entah ini suuzhon saya apa gimana ya, anak jaman sekarang itu kalo nggak berangkat sekolah malah seneng bisa main hp seharian di rumah. Iyakah? Semoga aja enggak.

Pagi-pagi si adek udah nge-charge henponnya. Trus saya bilang deh, "Kalo sakit ya istirahat nggak malah main terus.." dan setelah itu saya lihat dia guling-gulingan dengan ekspresi bosan di kasur.

Saya merasa kasihan sama dia. Tiba-tiba muncul ide brilian hahah. Saya cari TTS di internet yang kategori anak dan lumayan dapet 4 TTS. Saya bilangin tuh ke adek saya, tiap bisa menyelesaikan TTS ini nanti saya kasih hadiah. 

Responnya gimana?
Merengut T_T ngerjain sih ngerjain tapi sambil males-malesan gitu. Malahan sempet nangis juga bilang susah. 

Saya kan tambah sedih duh kok gini banget anak sekarang diminta mikir aja nggak mau T___T inisiatif nanya pun nggak ada. Nggak tau jawabannya, eh malah nanya saya. Huft.

“Ada dinar yang kamu infakkan di jalan Allah, dinar yang kamu infakkan untuk memerdekakan budak dan dinar yang kamu sedekahkan kepada orang miskin. Namun dinar yang kamu keluarkan untuk keluargamu (anak-isteri) lebih besar pahalanya.” (HR. Muslim)

Yang saya pahami sedekah itu nggak cuma harta aja kan ya.. Heu. Doakan ya saya berusaha buat menyeimbangkan antara kegiatan kampus dan keluarga. Juggling between two of them is definitely not an easy task. Saya nggak mau aja di kampus waah ikut ini itu tapi sama keluarga sendiri nggak perhatian. 

"Adikku, maafkan kakakmu ini kalau bawel. Sering komentar ini itu. Sering nasihatin ini itu. Mungkin penyampaianku masih kurang bagus jadi kamu merasa nggak nyaman. But please believe me it's because I care. Kakakmu ini peduli sama kamu. Dan nggak mau kamu terjerumus ke hal-hal yang negatif."

You Might Also Like

8 comments:

  1. Hehehe, nggak apa Mbak. Ngerasain juga ngekost. Jaman skr teknologi canggih, dulu lebih rekoso. Yg penting semangat!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya justru nggak ngekos mbak. Hehehe. Siap laa

      Delete
  2. ya justru itu nggak jadi anak kosan itu lebih enak lu, masih ada wktu merhatiin keluarga dan diperhatiin keluarga, hemat banget pula
    :)

    cuma tergantung case nya juga sih, kalau keluarga lg bermasalah mendingan ngekos aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Balik lagi ke pribadi masing-masing ya mbaa ^^

      Delete
  3. aku juga punya adek 3 tapi 2 perempuan 1 laki-laki, zaman kecil dulu belum ada gadget sih, baru2 ini aja ngerasain kalau gadget sudah bikin hubungan kami gx seakrab dulu,
    jangan nyerah mbak, insyaAllah lama2 adek2 nya ngerti bawelan kakaknya maksudnya baik

    ReplyDelete
  4. pengen punya kaka bawel tapi gak punya kakak :D anak pertama sih hihihi


    komentar macamapa ini

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)