Hobi

Bacaan Wajib Setiap Hari Versi Lulu Khodijah

February 25, 2017,9 Comments


"Salah satu contoh bahayanya ketidatahuan seperti Siti Aisyah itu. Dia nggak tahu kan kalau yang dia lakuin itu membunuh orang?"

Kata dosen saya di suatu perkuliahan. Alhamdulillahnya mahasiswa yang merespon lumayan banyak. Tandanya apa? Pada nggak kudet sama informasi terkini.

Tentang kudet ini beneran terjadi lho. Banyak mahasiswa yang waah IPKnya tinggi, begitu diajak ngobrol situasi terkini: NOL. Semester kemarin, dengan dosen yang sama pula banyak yang nggak paham dengan sepotong dua potong informasi kekinian yang diberikan. Padahal dosen satu ini tuh bisa dibilang setiap mengajar pasti memberikan informasi kekinian baik itu di Indonesia maupun dunia. Beberapa kali beliau menceritakan hal-hal semacam ini dan respon mahasiswa cuma beberapa doang. Malah ada yang nanya sama saya emang itu kasusnya apa? Beritanya kapan? Di daerah mana?

T_T sedih.


Jadi gini, menurut saya meskipun saya seorang mahasiswa kesehatan bukan berarti saya baca tentang kesehatan terus tiap hari. Bosen nggak? Bosen banget lah. Apalagi kalau buku bacaannya itu berbahasa Inggris dan bahasanya agak sulit untuk dialihbahasakan *curhat*. 

Saya sendiri ada beberapa rutinitas membaca yang sebisa mungkin nggak dilewatkan.

http://sirajandfatima.uk/
Pertama, baca Al-Qur'an. Yhaaa iyalah. Wajib banget baca kitab suci yang jadi pedoman hidup ini. Saya pernah nemu dimana ya? Lupa. Isinya kayak gini.

"Bacalah Al-Qur'anmu sebanyak kamu menginginkan kebahagiaan dalam hidupmu."

Artinya apa? Kalau mau hidup bahagia aja ya baca Al-Qur'an secukupnya. Kalau mau hidup lebih bahagia, ya baca Al-Qur'annya juga dilebihin. Simple. Kayaknya bisa kali ya saya bikin tips buat rutin baca Al-Qur'an? Gimana? x)


Kedua, baca koran. Alhamdulillah banget keluarga saya langganan koran sejak lama. Saya nggak tau juga sejak kapan saya biasa baca koran. Yang saya inget  udah dari jaman SD. Untuk orang Jawa Tengah pasti tahu lah koran Suara Merdeka? Nah saya baca koran itu dari jaman ada suplemen khusus anak yang namanya Yunior sampe sekarang suplemen itu bergabung di koran edisi hari Minggu cuma satu lembar doang :") dulu suka banget baca komik "Terong" yang bikin nyengir sampe ketawa karena isinya kocak banget. Cuma komik strip 4 kotak gitu loh gitu aja udah bahagia.

Iseng-iseng nyari ternyata ada! Hihi. (www.kartunmania.com)
Kenapa nggak baca malah Bobo? Nggak sanggupppp belinya hahaha dan orang tua saya juga nggak mau membelikan. Lebih suka ke majalah yang Islami gitu dech.

Balik lagi ngomongin koran saya juga sempet langganan Jawa Pos. Karena....gratis! Hahaha lupa jadi hadiah apa gitu trus dapet langganan gratis beberapa bulan. Rasanya tuh emang beda ya baca masing-masing koran. Setelah langganannya habis, akhirnya balik lagi ke langganan Suara Merdeka. 

Sebelum masa-masa langganan juga sempet mengalami namanya beli koran eceran di pinggir jalan gitu pagi-pagi sambil beli bolang-baling (ada juga yang nyebutnya kue bantal). Sampe rumah nanti bacanya gantian sama kakak-kakak saya dan Abi. Sekarang pun juga masih kayak gitu. Tiap hari kalau nggak lihat koran udah nanyain seisi rumah.

Manfaat baca koran tuh apa ya...banyak banget. Dapet wawasannya pasti karena koran isinya emang informasi. Dapet hiburan juga, ada kolom tentang hiburan kan. Favorit saya kolom internasional karena disitu enak udah merangkum beberapa sumber dari luar negeri kayak Reuters, New York Times sampe CNN nggak perlu bingung lagi nerjemahinnya. Hehe.

Berita internasional tuh juga sering kali bikin saya bersyukur loh. Seperti ada berita kekeringan di Palestina. Sudan Selatan yang mengalami kekeringan, sampe berita tentang spy Korea Utara yang ternyata bukan sekedar cerita di drama belaka tapi beneran ada.

Selain itu saya memperhatikan gaya penulisan mulai dari judul, lead yang dipilih, EYD-nya. Tipe tulisannya di tiap rubrik. Beda rubrik, beda juga gaya bahasanya. Semua itu berguna buat bekal saya sebagai pers kampus. Hihi.


Saya justru jarang buka portal online karena kurang percaya aja dan nggak enak buat dibaca lama-lama. Koran sih enak bisa dibaca sambil makan, sambil leyeh-leyeh. Sejam pun kadang kurang buat baca koran.

Portal berita online dibandingkan koran dalam kontennya juga kurang menyeluruh dan mendalam. Di portal online kan satu topik biasanya dipecah jadi beberapa link lagi. Kan males harus ngeklik lagi dan lagi belum kalau isinya "zonk" dalam artian informasinya kayak diulang-ulang aja.

Buat mahasiswa penting banget loh. Biar tau isu-isu terkini. Apa yang beneran terjadi di masyarakat. Ya kan lucu kalo waktu aksi demo teriak-teriak "Hidup Mahasiswa! Hidup Rakyat Indonesia" tapi malah nggak tau kondisi yang dibela itu kayak gimana.

"Aku kan anak kos uangnya cuma cukup buat makan."

Plis berhenti ngomong kayak gitu. Di perpustakaan pasti ada koran kok. Di perpustakaan fakultas ada, di perpustakaan kampus juga ada. Tinggal mau usaha atau enggak.

Bukunya Wirda Mansur. Baca reviewnya disini!
Ketiga, baca buku atau novel. Salah satu jenis buku yang paling sering dibaca ya novel. Jaman sekolah sering banget curi-curi waktu buat baca novel. Ngumpetin novel di balik buku paket? Saya pernah alami. Ditegur sama Ummi atau Abi karena keseringan baca novel? Pernah juga. Katanya, novel itu kurang mendidik. Hahaha. Ya tergantung sih kata saya. Novelnya jenis romance picisan atau teenlit ya emang biasanya gitu. Dan genre seperti itu yang saya baca. Dulu...

Sekarang? Lebih bermutu lah genre novelnya. Thanks to internet yang sangat berjasa dalam mengenalkan saya novel-novel berkualitas. Mulai dari novel dalam negeri yang genrenya psikologi sampai novelnya Dan Brown yang bikin mikir banget. 


Beda dari baca koran yang bisa tau info kekinian, dengan baca novel imajinasi bisa lebih terasah. Selain itu membaca novel juga bisa sekaligus ajang refreshing ketika capek banyak tugas.

Keempat, baca blog orang alias blogwalking. LOL. Eh beneran lho saya nyempetin hampir tiap hari blogwalking ke blogger lain. Itu pun nggak berkutat di satu topik aja. Kadang lifestyle blogger, beauty blogger, parenting blogger, travel blogger, apa ajalah yang sekiranya menarik perhatian saya. Paling suka sih baca tulisan yang bener-bener personal gitu serasa kenal sama blogger yang bersangkutan padahal ketemu aja belum pernah :))

***

Apapun bahan bacaannya, jangan pernah biarkan waktu sehari terlewat tanpa membaca bacaan berbobot. Jangan LINE TODAY aja yang dibahas. Btw saya bersyukur LINE TODAY pindah tab geser ke kanan jadi nggak perlu nggak sengaja baca berita yang aneh-aneh. 

Kalo kamu, bacaan wajib tiap harinya apa? :D

You Might Also Like

9 comments:

  1. Jadi diingetin Mbak. Suka baca ini itu, ngajina masih kurang. Makasih ya

    ReplyDelete
  2. Hahhaha, soal line today itu aku ga ngerti itu apaan sih? Ud lama bgt ga aktipin line lg gara2 terlalu banyak iklan gratis keefci, pas bru ngaktifin lg, trus line today, what the h"ll is it? Asli beritanya recehnya banget 😂.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi itu tuh kayak kumpulan dari berita-berita yang dicomot dari berbagai portal online. Nah masalanya adalah....konten yang dipilih nggak bisa dibilang bermutu huft

      Delete
  3. Baca twet dan status teman di fb, jadi salah satu bahan bacaan yang asyik juga bagi saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah teman2 saya udah nggak banyak yg nyetatus di FB/twitter, hihi

      Delete
  4. Tfs Mbak jadi semangat namatin buku nih hehehe

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)