love

Wattpad Review: Luka yang Kau Tinggal Senja Tadi

June 24, 2015,0 Comments

Kembali lagi dengan review wattpad. Tarik nafas dulu..authornya sama seperti Rembulan di Pinggang Bukit, kak Susan. Saya harus peringatkan kalau mau baca karya-karya beliau harus siap mental buat nggak jatuh hati sama tokoh utamanya. Bener deh! Sejak Diary Jingga kalo ga salah, trus Tsani & Athaya, Ranjang yang Ternoda, sampe ini yang juga masih berlanjut saya jatuh cinta semua sama tokohnya. Tapi paling cinta sama Juma dan Harris huhuhu tolongin saya bangunkan saya dari alam mimpi.... :"D

Kalo yang RdPB ceritanya asik~ konfliknya nggak mengerikan dan misterius, kali ini misterius. Ngeri! Bikin bergidik! Tapi sekaligus bikin jatuh cinta teteup lah sama Harris. Eh belom tau ya? Tokoh utamanya itu Nawaila, dia anaknya Mandala di cerita Ranjang yang Ternoda. Nah sedangkan tokoh laki-lakinya (bukan pria, karena baru lulus SMA ceritanya hahaha) namanya Nizzam Harris. Dikisahkan... Nawai sama Harris ini pacaran. Pacarannya tuh beda sama yang lain. Pacaran islami kali? Ga pernah ngedate gitu. Dan Harris ini entah kenapa jadi ice man kalo sana Nawai. Tiap baca part nya Harris ngomong itu kalo ngomong super irit tapi bener-bener singkat padat jelas. Gak deng, doi suka pake bahasa kiasan yang kadang gak jelas. Ya bukan gak jelas juga, tapi harus mikir keras. Hehehe

Sedangkan Nawai adalah jurnalis majalah di sekolahnya yang Te O Pe Be Ge Te. Karena ketahuan pacaran, Nawai di masukin ke pondok pesantren dan Harris dikembalikan juga ke asalnya, ponpes. Nggak taunya, ponpes yang dituju Nawai itu adalah ponpes yang sama dengan Harris. Parahnya lagi, Harris adalah anak dari pemilik ponpes itu. Nah, di ponpes ini cerita keduanya berlanjut.

Di ponpes ini juga aura-aura horor nan misterius mulai ada. Ada peristiwa pengeboman pondok pesantren, Nawaila dikuntit, Mandala dibunuh, apalagi ya? NGERI lah pokoknya kalo bayangin semuanya terjadi sama Nawaila. Sampe akhirnya Nawaila sama Harris nikah. Iya, nikah. Nikah muda? Iya karena syarat nikah kan nggak ada tuh udah kerja ato udah lulus kuliah ^^ Bukan kode ya hahaha.

Hm trus apa ya? Banyak sih yang bisa diceritakan sebenernya tapi nanti nggak cukup 1 post malah cerita ulang kali ya? Di sini masih sama seperti sebelumnya, nilai keagamannya banyak. Salah satunya yang cocok sama aku sendiri tentang menjadi penulis. Menjadi jurnalis. Kak Susan bilang disini bahwa menjadi penulis harus rendah hati. Nggak boleh sombong. Coba lihat Imam Al-Bukhori. Berapa hadist yang telah beliau hafalkan? Jutaan! Tapi beliau nggak memasukkan semuanya di Riyadhus Sholihin bukan? Sekitar 6000-an dari jutaan itu. Lalu buku kecil Al-Ma'tsurat. Memang itu kecil. Udah berapa juta orang yang baca dan menghafalkannya? Nah maka dari itu jangan sombong ketika sudah menulis ini dan itu. Memangnya udah berapa juta orang yang baca? :') Esensi menulis itu juga bukan apa yang kita tulis. "Menulis itu bukan tentang apa aja yang udah ditulis, tapi apa yang dibangkitkan dari sebuah tulisan." 

Kata-kata quote-able bertebaran disini. Menyentuh. Ketika akhirnya Nawaila menikah dengan Harris sedangkan keluarganya sendiri tidak mendukung. Lingkungan sekitarnya yang terkena fitnah jadi siksaan. Disitu saya sebagai perempuan merasakan OMGasdfghjkl jadi gitu rasanya perempuan. Berat. Keren lah pokoknya empat jempol saya aja nggak cukup buat novel ini. Kalo mau baca, bisa klik disini ya! Harus banget baca pokoknya hihihi :D Segitu aja deh biar lebih kerasa baca sendiri hehehe. Annyeong!
“Kadang ada sebuah masa di mana senja tidak lagi berwarna jingga, tapi merah menyala atau berkabut. Seperti itulah jawabannya,” 

You Might Also Like

0 comment(s):

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)