Tuesday, June 07, 2022

Pengalaman Menginap di Bobobox Slamet Riyadi Solo

Konsep hotel kapsul sudah beberapa tahun belakangan ini hits. Pertama aku tahu dari influencer instagram (memang aku anak instagram sekaleee) bernama Bobobox. Pada saat itu yang dipromosikan adalah Bobobox Bandung.

Mon maap bukan foto Bobobox ini mah 

Lalu pandemi parah, nggak berani dong pesen hotel kapsul. Kamar mandi komunal gitu sementara kita kan disuruh jaga jarak dengan orang lain yah. Skip deh hotel kapsul.

Alhamdulillah, angka positif Covid-19 mulai melandai. Sampai pengetatan dan aturan tentang plesiran + nginep di hotel dilonggarkan. Cuss, jalan-jalan. Sebagai backpacker pemula, ada beberapa alasan aku pilih Bobobox.

1. Budget (utama)

2. Ada “temen”-nya. Nah, meskipun backpacker nggak mau ngerasa sendiri. Hotel konvensional kan jelas mengutamakan kenyamanan sehingga interaksi antar pelanggan seminim mungkin. Masing-masing punya kamar bertembok. Nginep di hotel kapsul sedikit menghapus batas itu. Dapet kamar sendiri tapi tetep berasa ada temennya. Hihihi. Ada loh orang yang parno nginep sendiri.

3. Butuh internet oke. Buat yang belum tahu, Bobobox itu menawarkan IoT sebagai keunggulannya ya. Wifi, bluetooth speaker dan lampu warna-warni(?) tersedia di tiap kamar.

4. Lokasi strategis. ASLIKKKK ini strategis banget di Jalan Slamet Riyadi. Jalan utama di kota Surakarta. Kemana-mana gampil bangeeet!

Berhubung aku pernah ke Bobocabin yang notabene satu manajemen, aku nggak merasa asing dengan fasilitas di Bobobox.

Baca: Pengalaman Glamping di Bobocabin Ranca Upas

Nah, Bobobox Slamet Riyadi ini ada di seberang Kurnia Sari. Agak gak keliatan sih emang jadi harus teliti liat logo yang nempel di bangunannya (gak ada plang). Ancer-ancernya Hotel Front In nah pelan aja deh ntar nemu. Ini lokasinya lebih mendekat kearah Balai Kota ya daripada deket Solo Grand Mall.

Pertama dateng aku disambut sama mas resepsionis. Seragamnya kaos santai warna abu-abu dan bawahan motif bergaris. Sama kayak Bobocabin. Aku late check in, sebelumnya konfirmasi dulu lewat Whatsapp apakah bisa langsung dateng ato gimana. Ternyata dateng aja gak ada persyaratan tertentu. Pemesanan bisa lewat Traveloka/aplikasi Bobobox. Aku pilih yang kedua. Dengan pertimbangan dapet cashback jadi jatuhnya lebih murah. Lumayan kan jajan bakso.

Check in cukup dengan klik “Check-in” di aplikasi. Kapsulku ada di lantai 1 (lantai yang sama dengan resepsionis). Tapi aku dengan bodohnya ngeiyain dan naik nyari nomernya HAHA yaAllah entah apa yang ada dipikiranku.

Di seberang meja resepsionis ada loker untuk naruh sandal dan kotak UV untuk kuncinya. Yups, selama di dalem Bobobox ngga boleh pake sandal/sepatu luar yaa. Disediakan sendiri kayak gini. Katanya demi menjaga kebersihan. Setuju dengan pernyataan ini.


Nah di Bobobox ini untuk jenis kapsulnya harus diperhatikan. Yang pertama ada single dan double. Double maksimal 2 dewasa dan 1 anak. Single yaa tahu dirilah sendirian aje ga usah bawa siapa-siapa.

Kemudian ada pilihan sky dan earth. Jadi ini tuh konsepnya nempel. Sky untuk dapet atas. Earth dapet bawah. Sebaris ada 4 kapsul: 2 sky dan 2 earth.


Aku pesen kamar tipe apa? Sky double. Lah kok double kan sendirian? Kata orang single itu kek simulasi alam kubur :”)) ngeri dong ah. Pilih double aja biar leluasa. Toh harganya ga beda jauh kok cuma beberapa puluh ribu. Kemudian kenapa sky? Aku ga sukaa dengerin ada sesuatu diatasku. Antisipasi aja kalo yang diatas berisik, ga bisa tidur dengan tenang.

Kudu manjat gitu gaes

Ngomong-ngomong soal tenang, di Bobobox ada quiet hours-nya. Dari pukul 21.00-07.00 WIB. Selama nginep sih Alhamdulillah semua menaati aturan tersebut.

Gimana pengalaman menginapku di Bobobox?

Aku sih merasa B aja ya. Dalam artian it’s okay. Karena mungkin pernah dikecewakan di Bobocabin jadi aku hanya butuh tempat menginap aja ga ekspektasi macem-macem.

1. Kunci berupa QR code berfungsi dengan baik

2. Kamar mandi dan toilet komunal lumayan bersih (aku liat ulasannya ada bilang jorok). Ini engga.

3. Sabun dan shampo tersedia cukup

4. Handuk bersih

5. AC cukup dingin

6. Tersedia wastafel dan peralatan makan bisa digunakan (sungguh membantu saat gofood bakso :P)


Minusnya:

1. Bluetooth speaker ga bisa. Udah coba dari 2 device berbeda tetep ga bisa. Yowis.

2. Sprei dan selimutnya agak kotor dalam artian bekas-bekas noda itu masih keliatan :))

3. Petugasnya nggak seramah di Bobocabin si wkwkwk disini nggak yang rajin menyapa gitu lhoooo

4. Gak ada lift dan parkir khusus

Aku ngga ada pembanding hotel kapsul lain jadi kurasa sih kalau yang dibutuhkan cuma nginep (banyak kelayapannya kek aku) oke aja.

***

Ada suatu kebodohan yang kulakukan yaitu…salah buka kapsul WKWKWK maafkan aku yang merasa terganggu. Kirain QR code-nya rusak (lagi) ternyata aku yang salah kapsul. Mana ada orang didalemnya lagi sungguh maloe. Untung bermasker.

Yak, begitulaah. Bagi yang single backpacker okelah. Kalo untuk family ya no. Ada yang pernah coba juga?

12 comments

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Aku belum pernah book kapsul gini, agak takut tempat sempit hehehe tapi ini bersih banget ya, kayaknya kapan-kapan boleh dicoba, bookmark dulu ah

    ReplyDelete
  3. Kamar mandi bareng itu yang masih kurang nyaman sih buatku. Kalau ga terpaksa banget kayaknya ga pilih hotel kapsul.

    ReplyDelete
  4. Sangat menarik. Baru tahu kalau ada hotel dengan konsep seperti ini, hotel kapsul. Terima kasih reviewnya mbak.

    ReplyDelete
  5. Aku belum pernah nyobain bobo di capsule gini Lulu, selama ini kalau pergi keluar kota selalu bareng keluarga dan heboh kalau ngobrol hehehe... Seru juga ya kayaknya nyobain yang model capsule gini, cocok klo pas perginya sama anak wedok aja nih.

    ReplyDelete
  6. Seru ya ternyata menginap di hotel kapsul. Aku kok salah fokus dengan lantai yang cakep dan kaca yang bundar itu, mbak. Jadi pengen nginep di hotel kapsul juga nih setelah baca postingannya Mbak Lulu.

    ReplyDelete
  7. Aku penasaran sih sebenernya, tapi blm ada kesempatan yg pas utk coba bobok di capsul gini.. Pilih yg double meski sendiri sepertinya slh satu tips jg ya.. Trims ya, mudah2an bisa coba juga kpn2..

    ReplyDelete
  8. Hahhaa, aku pernah nginep di bobocabin gini. Pertama udik banget bingung buka pintunya, jebul di scan LOL. Suka banget karena adem, dan toilet umumnya bersih.

    ReplyDelete
  9. Anakku yang sulung udah beberapa kali bobok di cabin tapi aku gak tahu namanya. Sewaktu di Jogja dan Solo, kalo pergi sama teman-teman cowok pasti nginap di cabin karena murah katanya. Beda kalo sama keluarga gak pernah sih di cabin

    ReplyDelete
  10. Beberapa kali liat voudher bobox ini di beberapa markeplace di murahin, pengen sih tapi ntar kapankapan kalau udah rileks da santai setelah melahirkan dan ajak dedek sekalian hehehhe. Kamarnya ada pembagian gede dan kecil gitu nggak sih mba

    ReplyDelete
  11. Sekarang makin banyak ya hotel kapsul begini. Kalau buat yang single traveler sih oke banget ya. Berhubung kalau pergi sama keluarga, ya gak mungkin banget deh bobok di tempat begini. Apalagi suamiku orangnya suka parnoan kalau tempatnya terlalu sempit, hehe.

    ReplyDelete
  12. Beberapa waktu lalu dapat postingannya di instagram, sekarang dapat review-nya dari mbak Lulu. Makin pengen cobain wkwk! xD Coba yang di Solo dulu kali yaaa yang deket, eh tapi yang di Jogja ada juga sih, tapi masa di kota sendiri haha

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!