Tuesday, September 15, 2020

Day 5: Your Parents #30DaysWritingChallenge

My parents? Here we go.
Alhamdulillah sampai hari ini orang tua masih diberi umur. Orang tua saya berasal dari daerah berbeda, tapi searah. Sefrekuensi. Geng ngapak di pantura. Menikah saat masih kuliah di kampus (sekarang) Unnes. Saya (dan kakak adik) memanggilnya dengan Abi dan Umi.

Pertemuan keduanya jauh dari kata romantis. Menurut penuturan Umi, Abi yang mengajukan untuk menikahi Umi. Umi ngakunya ngga tau juga kenal darimana. Abi lulusan matematika, sedangkan Umi bahasa Inggris. Ketemunya dimana? Nggak tahu. Gabung satu komunitas juga enggak. Hmm, jangan-jangan ada yang disembunyikan Umi dari saya? *lho malah menuduh*

Watak Abi cenderung keras kepala. Ngga mau kalah. Susah dengerin orang. Kasih kesempatan orang ngomong aja JARANG lol. Ngga percayaan kalo dikasih tau kecuali kejadian sama dirinya sendiri. Tipikal kolot dan konservatif. Sayangnya kok belakangan merasa ini menurun ke saya :)) tapi ya saya berusaha biar nggak sekolot dan konservatif beliau. Ngeri ah nanti ga punya temen.

Paragraf selanjutnya akan saya ((dedikasikan)) buat Umi saja. Karena saya merasa kontribusi beliau sangat terasa baik lahir maupun batin.

***

Umi lahir dari keluarga PNS. Di tempatnya turun temurun anak biasanya disekolahkan di pesantren. Keluarga kakek nenek saya tuh NU garis keras. Nah pada masanya Umi memilih jalan berbeda: kuliah. Atas restu nenek saya, akhirnya dipilih jurusan Pendidikan Bahasa Inggris agar bisa jadi guru.

Waktu menikah boleh dibilang hidup Umi lebih banyak berjuang dibanding leha-leha. Ya merawat 6 bijik anak dengan jarak terdekat 2 tahun, mengajar, bebersih rumah. Semua dikerjain sendiri.

Entah berapa lama hidup Umi diisi dengan cycle seperti itu sampai akhirnya di umur 40 tahun Umi menemukan keasyikan baru: nulis. Bisa jadi karena di usia ini anak-anaknya udah lumayan gede. Minimal bisa ngurus diri sendiri. So she picked up new activity. Berawal dari komunitas guru yang menggerakkan literasi, akhirnya lahir “anak”-nya.

Baca: Mom's Very First Book

Sebagai anak yha saya bangga dong. Di usia hampir setengah abad masih melakukan banyak hal. Semangat tetap berkobar. Sekarang udah ngga tau berapa buku yang terbit, baik solo maupun antologi. Sedangkan saya belom punya sama sekali.



Udah gitu aja? No. 

Suatu ketika bupati Demak membuka beasiswa untuk guru. Ini wujud realisasi janji kampanyenya. Tanpa basa-basi Umi daftar dong. Prinsip hidup Umi tuh coba aja mengetuk banyak pintu. Selagi ada kesempatan, seperti kata seller zaman jigeum: GRAB IT FAST! Kagak overthinking mikirin bakal keterima gak, saingannya berapa dll.

Daan keterimalah Umi kuliah lagi. Kesibukannya menjadi nggak terbendung. Senin-Ahad selalu penuh. Dapet energi darimana???

Saya melihat sosok Umi sebagai manusia yang energinya ngga ada habisnya. Salah satu contoh manusia yang paham how to live to the fullest. Meskipun harus diakui rumah saya mendekati kapal pecah bentuknya.

Baru aja bulan ini Umi berhasil wisuda dan mendapat gelar Magister Pendidikan di usianya yang 51 tahun. Makin berat lah tuh beban saya sebagai anak lol. Kan kata dosen saya anak itu pendidikannya minimal diatas orang tuanya. Alhasil saya kudu S3 dong? *brb menyiapkan otak*

***

Dengan track record sesibuk itu saya bukannya langsung menerima dan memahami Umi. Ada masanya saya pengen udahlah Umi tuh dirumah aja. Masak yang enak. Bosen beli. Tapi pada akhirnya saya paham memang ada kondisi yang nggak memungkinkan untuk itu. Kompromi menjadi satu-satunya jalan.

Berusaha memberi support baik moral maupun material. Saya bisa ambil apa yang bagus dari Umi dan membuang hal buruknya. I think my mom will surely be my role model. Karena toh kami sama-sama memilih berkarier, saya berkeinginan untuk se-produktif beliau.

Yes, I am proud of her. I love her for everything she did. I love her hard-working attittude. Asal jangan lupa liburan ya, Mi. ((ps: I never say this to her because our love language isn’t word of affirmation. It is more an act))

No comments:

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES