Sunday, May 05, 2019

Dari Curhat sampai Menantang Diri, Ini Alasanku Ngeblog

Kalian pernah nyobain tes kepribadian ngga gaes? Saya pernah. Macem psikotest maupun MBTI. Terakhir kali beberapa hari yang lalu. Ikut tes MBTI dan cara belajar. Hasil tes ini digunakan untuk memetakan sifat apa yang ada di dalam diri saya.


Mundur ke belakang, saya pernah ikutan tes serupa. Ya ala-ala sih, lewat website gitu. Hasilnya menunjukkan bahwa saya introvert. 2 atau 3 kali hasilnya mirip. Makanya di tes terakhir saya ekspektasinya bakal kedeteksi introvert juga.

Nyatanya? Yes, I definitely an introvert. Nah bagusnya tes yang sekarang ini memberikan saran pengembangan. Di samping penjelasan tentang perilaku tentunya. Seinget saya ini hal baru. Jadi saya beneran meresapi dalam hati *halah.

Saran pertama: “Belajarlah untuk mengenali perasaan Anda dan mengekspresikannya”
Saran kedua: “Jadilah orang yang lebih terbuka, keluar dari zona nyaman, eksplorasi ide baru, dan berdiskusi dengan orang lain”

Saran ketiga: “Jangan menyimpan informasi yang harusnya dibagi dan belajarlah mempercayakan tanggung jawab pada orang lain”


Ketiga saran diatas beneran ngena banget di saya. Selama ini saya merasa sulit mengenali perasaan. Cenderung denial dan lebih mencari pembenaran. Untuk bisa mengekspresikannya pada orang lain butuh kedekatan emosi dulu. Biar mereka ngga kaget dengan ekspresi perasaan saya.

Selanjutnya jadilah orang yang lebih terbuka. Truth is…susah, cuy! Nyambung dengan saran ketiga untuk belajar mempercayakan tanggung jawab pada orang lain. Saya ngga bisa begitu aja percaya orang lain. It’s kind of hard for me to believing someone. Saat udah percaya pun masih terselip keraguan, ini orang beneran bisa dipercaya nggak ya? Sehati-hati itu.

Kesadaran akan hal ini sebenarnya udah lama. That’s why awal mula saya ngeblog adalah buat meluapkan perasaan saya. Yaa semacam curhat gitu lah, gaes. Saya mulai nulis sejak SMP. Saat itu murni cuma curhat. Dapet banyak temen juga sesama blogger usia remaja hahaha. Topik pembahasannya pun receh. Kegiatan sehari-hari, capek ulangan dan ujian di sekolah, pertemanan, sampai percintaan monyet. Lucu, ya?


Tapi justru saat itu saya merasa “lepas”. Ngga ada lagi yang namanya menahan perasaan. Less stressful pun. Sejak saat itu saya masih setia dengan nulis di blog. Meski ngga serutin dulu. Percaya nggak percaya, masa sekolah saya sering posting blog sehari 2 kali. Kebayang nggak sih ternyata saya seneng banget cerita? Hanya nggak menemukan pendengar yang tepat. Dan akhirnya lari ke blog.

*** 

Sekarang gimana? As I grow up, alasan utama untuk ngeblog tetep sebagai healing. I feel I have to write to clean my mind. Pikiran serasa penuh saat belum berhasil menuangkan dalam bentuk untaian kata. Bedanya dengan dulu, alasan untuk ngeblog sekarang semakin bertambah. Hihi.

Alasan kedua: menantang diri sendiri. Dengan ngeblog saya harus totalitas. Proofreading, edit foto, nulis meta description, mempercantik tampilan. Bisa belajar coding dikit-dikit lah.

Apalagi ya? Oh, mengurus DA/PA dan kawan-kawannya. Ya dong, ngeblog sekarang harus peduli juga dengan printilan macam itu. Seneng nggak? Seneng! Pada dasarnya saya emang suka mempelajari hal baru jadi yaa enjoy aja.

Alasan kedua: dapet penghasilan tambahan. Sekarang saya ngga bisa bilang pendapatan dari blog sebagai pemasukan utama. Karena udah berganti status menjadi pegawai. But still sah-sah aja sesekali pasang backlink. Hasilnya bisa buat perbaikan blog. Seperti sewa jasa edit template, atau beli domain. Yup, domain!

Tau kan alamat blog saya ngga berakhiran dengan blogspot.co.id. nah untuk mengubahnya ini membutuhkan domain. Bisa didapetin dimana? Beli, sis! Ada banyak penyedia jasa domain di Indonesia. Salah satunya Domainesia.com. kamu bisa ceki-ceki disitu buat liat jasa apa aja yang ditawarkan. Atau butuh hosting juga? Bisaa. Ceknya langsung di domaiNesia.com/hosting. Kok, beli? Iya dong beli.


Itung-itung investasi buat blog. Dengan memiliki domain, biasanya blogger lebih dilirik sama agency untuk kerjasama. Menyenangkan, kan? Hoho.

*** 

Well, cerita panjang lebar diatas semoga bisa menjelaskan ya alasan kenapa saya ngeblog. Demi menjalankan saran pengembangan yang diberikan. Hahaha.

Dan masih bertahan untuk ngeblog hingga sekarang. Kalo kamu seorang blogger juga, apapun alasanmu bertahanlah dengan alas an itu. yang penting sih tetep semangat untuk ngisi blognya dengan konten berkualitas, yaah :D

22 comments:

  1. Menantang diri sendiri emang asyik banget mbak, sejak awal thn 2018 aku udh menantang diri sendiri untuk posting 4 kali perbulan, puju Tuhan masih konsisten sampe skrg

    ReplyDelete
  2. Wah keren Lulu..ngeblognya sudah sejak SMP ya..aku mah sampai kuliah juga blm kenalan sama blog hihi.. Baru th 2011 kmrn ngeblog Alhamdulillah masih nyaman sampai sekarang (meski sedih DA nyusruk kmrn belum naik2 lagi..haha.. ) Tapi dinikmati saja ya..

    ReplyDelete
  3. Ngeblog bisa jadi media menyalurkan pasion yg sudah lama terkubur ya mba Luluk karena saya ngalami sndiri nih.Suka menulis dan kirim2 sejak klas 3 SD berlanjut smpe SMP.trus berhenti karena married hbis kuliah.Punya anak kedua baru kepikiran ngapain aja d rumah hahaha

    ReplyDelete
  4. Asyik bgt ya menemukan blog sebagai cara healing dan berkreasi, dapat tambahan penghasilan lagi

    ReplyDelete
  5. Mbak Lulu ajib banget, dari SMP udah nge-blog. Sementara saya udah di usia paruh baya baru kenal yang namanya blog....hehehe

    ReplyDelete
  6. sama, lu, aku juga introvert, makanya dari dulu suka nulis diary, hehehe, saiki lebih suka nulis di blog tapi tetep nggak sebebas nulis diary ya

    ReplyDelete
  7. Keep writing ya Lulu, ditunggu cerita-ceritanya...

    ReplyDelete
  8. Udah jadi pegawai tapi masih bertahan ngeblog ya Lu, kereeen deh. Aku salut sama anak muda yang mau nulis dan berbagi informasi seperti ini. Hidup jadi berguna dengan menuliskan pemikiran dan pengalamannya

    ReplyDelete
  9. Alasanku ngeblog:
    1. Memperkenalkan produkku
    2. Menambah penghasilan lewat iklan/review dsb.
    Pengennya dari ngeblog bisa memandirikan suatu saat. Aamiin.
    3. Tambah temen tambah ilmu. Kayak BW gini makin banyak pengetahuan baru.

    ReplyDelete
  10. Tim introvert, Mbak! Sama. Awal suka nulis dari curhat-curhat receh. Dari SD malah, cuma masih di buku tulis. Baru merambah blog lulus SMA.. lamaaa, wkwkwk

    ReplyDelete
  11. Mosok sih Lulu introvert kwkwwk orak ah
    hahaha asik kok kamu, cuma jarang keluar rumah po wkwkwk
    Teruskan perjuanganmu anak muda, berbagi informasi. Tak dukung 100%

    ReplyDelete
  12. Domain itu tidak beli sayang, tepatnya sewa hehehee... Udah bener kalau segera dotcomin blognya agar tampak lebih pro lah ya, meskipun tujuan utama ngeblog tetap untuk challanging ourself ;)

    ReplyDelete
  13. Ini pake tes MBTI yg online ya, Lu? Pingin nyoba tes pake versi online test yg beda2, apakah hasilnya tetep sama juga.

    ReplyDelete
  14. Keren lah Lulu bisa memaintance blog jadi begini rapi dan tulisannya juga bagus. Udah jadi wanita kantoran tapi masih punya semangat ngeblog itu hebat

    ReplyDelete
  15. Mbak lulu udah ngeblog dari smp yah, patutlah kalau sekarang udah bagus blognya dan tulisannya. Duh kalau saya baru mulai beberapa bulam lalu bisa ndak ya, huhuhu

    ReplyDelete
  16. Sayangnya jaman saya sekolah dulu belum ada blog, padahal saya juga suka curhat dan nulis apapun, jadinya yaaa nulis di diary, dan sekarang diarynya entah dimana, mungkin malah sudah terbakar :). Tapi saya bersyukur mengenal blog, meskipun sudah di usia kepala 3 waktu itu, dan masih eksis hingga hari ini. Salam kenal ya,m Luluk..

    ReplyDelete
  17. Masih belum ganti template yang eksklusifšŸ¤­

    ReplyDelete
  18. Baca artikel ini, jadi mencari website Virtuoso Personality yang ditulis di atas. Saya juga introvert, Mbak. Tapi asik saja. Orang introvert membuat dunia penuh warna, lho. Soalnya mereka umumnya lebih mampu meluahkan emosi dalam bentuk tulisan atau gambar. Kalau orang ekstrovert, semuanya sudah diomongkan cuap-cuap. Jadi tambah menarik kan, dunia kita.

    ReplyDelete
  19. Wahh sebagai blogger pemula, saya merasa tercerahkan sekali setelah membaca post ini. Terima kasih mba lulušŸ˜Š

    ReplyDelete
  20. Aku fifty fifty lu, separo intro separo extro. Tapi aq menikai diriku sndri cenderung intro, tp orang mengira aku extro. Ya kadang aq emg ceplas ceplos, tp lbh bnyak yg dsimpen gt

    ReplyDelete
  21. Terusnsemangat yaa ngeblognya. Yang penting tidak merasa teebebani. Apayang kita tulis sebagai terapi jiwa. Dan menjadikan blog sebagai media meeiasi dan ilintrospeksi

    ReplyDelete
  22. Emang bener, salah 1 alasan utama ngeblog itu healing.. (Y) :)

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES