Friday, February 15, 2019

Susahnya Jadi Orang Tua

Niat awal pengen ngobrol ringan aja ternyata tetep berujung ke pembahasan (orang) dewasa. Tentang jadi orang tua. Awalnya saya dan seorang teman cuma pengen ketemu sekadar bertukar kabar. Eh, sama main gitu lah. Udah lama ngga ketemu. Lebih dari seminggu. Lama kan? Iyain aja.


Kami ini dua orang yang klop karena suka ke tontonan berbau Korea. Ya dramanya, film, reality/variety show, sampe k-pop. Lengkaplah.

Seperti siang itu. Sambil makan siang saya buka obrolan. Temanya reality show "The Return of Superman". 

Baca: Tahun Baru, Member Baru The Return of Superman

"Eh, aku baru pertama kali liat Na Eun nangis.
Park Na Eun ini anggota baru TROS. Anak perempuan blasteran Korea (ayah) - Swiss (Ibu). Sekali pandang kalian pasti langsung seneng deh. Wajahnya secantik itu. Iya, cantik loh. Bukan imut. Ditambah dengan efek sparkling yang ditambah tiap kali scene dia, plus komentator yang memuji-muji dia. Penonton semakin terbentuk opini, "Park Na Eun adalah gadis cilik yang cantik".


Di satu scene dia nangis karena....backpack kesayangannya ketinggalan di subway. Backpack ini tuh udah kayak nyawanya dia. Hampir di setiap scene Na Eun dia bawa backpack. Saat diluar maupun didalam rumah.

Nangis kan tuh dia. Ayahnya nelfon emaknya. Hanya dengan beberapa kata aja, si Na Eun udah kembali tenang. Kami bahas emaknya deh, namanya Anna. Doi punya akun instagram dan pernah ngadain Instagram Q&A. Temen saya ini terkesan dengan caranya mendidik Na Eun. Full of love dan apa yah, kalo dari kacamata orang awam kaya kami yang belum punya anak ini berasa luar biasa. Hahaha.

Baca: After Graduation Story: Study, Again?

***

Obrolan berlanjut ke keluarga 5 Siblings alias SeolSuDae. Seola, Sua, Daebak. Ceritanya Seola dan Sua (kembar) dateng ke psikolog. Bapaknya pengen tau perkembangan kepribadian dari si kembar ini kaya gimana. Menurut bapaknya, meskipun kembar mereka nih beda.

Seola jiwa kepemimpinannya tinggi. Sedangkan Sua keliatan sulit buat adaptasi pada suasana baru. Istilahnya Sua nih jago kandang aja. Cerewet dan berani cuma saat ada Seola disisinya. Dari gambaran itu, bapaknya si kembar khawatir dengan Sua dibanding Seola. Dia mengira Sua lebih membutuhkan bantuan psikolog.


Baca: When I (or You) Get A Chance to Be Parents

Ternyata, yang terjadi adalah....Seola juga butuh!

Malah Seola kalo ngga dibawa ke psikolog bisa jadi terabaikan "perasaannya". Kok bisa? Iya. Di depan psikolog, Seola cerita bahwa dia sering menahan marah. Sering diajarkan mengalah karena dia lebih tua, meminta maaf dulu karena dia harus lebih pengertian dibanding adiknya.

Saat psikolognya nanya, kenapa kamu mau melakukan itu semua?

Jawabannya: karena aku pengen dibilang anak baik. Good girl. Dan "doktrin" dari orang tuanya, anak baik itu harus mengalah. Ngga boleh marah. Dll. Intinya harus menahan diri.

***

Temen saya bilang, ada 2 kategori pujian buat anak. Pujian dengan alasan logis dan pujian semu. Pujian dengan alasan logis misalnya, "Kamu hebat karena kamu nggak menangis keras-keras dan mengganggu orang lain". Pujian semu itu ya tiba-tiba dan tanpa alasan yang bisa dimengerti anak, dipuji aja.

Nah katanya siiih bahayanya pujian semu nanti si anak ini seakan terobsesi melakukan hal buat dapet pujian. Mungkin jatohnya kaya si Seola ini. Dia pengen dibilang anak baik, maka dia pahamnya ngga boleh marah.

Padahal marah ya boleh kan. Bayangin aja kalo anak dari kecil udah dilarang mengekspresikan perasaan tertentu? Kasian waktu besar. Dia ngga kenal perasaan ngga nyaman yang bisa berupa sedih, marah, kecewa, dsb.

Trus kami berdua mikir-mikir, susah amat ya jadi orang tua? Muji salah. Ngga dipuji nanti anak merasa ngga dihargain. Hahahaha.

Kami menarik kesimpulan, jadi orang tua tuh ya harus mau belajar cara mendidik anak. Bisa baca buku, blog, nonton reality show pun bisa juga. Sesekali TROS mengundang psikolog juga. Bisa dicontek tips yang dikasih.

Namanya belajar, ngga ada batasan umur kok. Jangan mikir, "Ah jodohnya belum dateng. Nanti aja." no. Justru karena belom dateng itu, banyakin dulu belajar. Kasian lho, punya anak tapi ternyata anaknya nggak merasa bahagia. Ngga mau kan yah, pasti.

Semangat yaah yang berniat jadi orang tua. Dan yang udah jadi orang tua.

2 comments:

  1. Aku setuju say, meskipun belum ketemu jodoh, akan sangat baik kalau belajar jadi orangtua yang baik jauh2 hari. Ben ora kagetan ntar kalau sudah jadi orangtua. Apa kabar kalau kagetan? Iya kalau bisa langsung adaptasi, kalau nggak? Stres deh.

    ReplyDelete
  2. aku juga suka nonton si Na Eun. lucuuuu banget tu bocah, nggemesin.
    kalo yang lain enggak ngerti, soalnya cuma suka liat Na Eun-nya doang. ahhahaha

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES