Bank BNI

Pengalaman Membuka Rekening di Bank BTN dan Bank BNI

March 19, 2017,7 Comments

Pengalaman Membuka Rekening di Bank BTN dan Bank BNI


Kok judulnya dua bank sekaligus gitu? Iyaaa..beneran langsung dua kok cuma berselang hari aja.

Jadi gini ceritanya, tahun ini saya mencoba untuk mendaftar beasiswa lagi. Beasiswa ini dari pemerintah yang nominalnya lumayan lah. Di awal pengumuman, persyaratan dituliskan pemohon harus memiliki rekening bank BTN. Kantor cabangna udah ditentuin yang dekat kampus. Daftar lah saya. Eh, ternyata rame banget. Banyak juga yang daftar beasiswa ini. Oleh satpam disarankan putar balik dan dibekali formulir pendaftaran.



Hari berikutnya saya kembali lagi dengan membawa formulir yang sebelumnya udah diisi. Formulir ini banyak banget ada 3 lembaran lah mungkin. Ribet? Iya. Alhamdulillahnya satpam disitu cukup ngerti jadi sedikit banyak membantu.

Saat saya datang kesana antriannya juga nggak terlalu banyak. Cuma menunggu 2 orang aja. Ketika nama saya dipanggil, mba CS-nya ini menyambut dengan senyum ramah dan berdiri. Sepanjang melayani saya, mba-nya menjelaskan ini itu lumayan detail.

Rekening yang dibuka saya nggak minta. Otomatis dibuatin tabungan BTN Juara. Tabungan ini khusus untuk mahasiswa dengan maksimal usia 23 tahun. Masih jauhlah saya dari usia itu. Persyaratannya juga cukup mudah, bermodalkan saldo awal Rp 50.000 serta fotokopi KTP dan KTM. Prosesnya juga nggak lama, paling 5-10 menitan selesai. Udah termasuk dapat kartu debit/ATM juga. Btw saya belom tau bedanya kartu ini apa tapi tulisannya emang kartu debit dan ATM.


Selesai mendaftar, ambil nomor antrian teller untuk menyetor saldo awal. Setelah menyetor, saya mendapat buku tabungan. Selesai deh, daftarnya! 

***

Udah adem ayem ngumpulin berkas tinggal menunggu pengumuman aja ternyata eh ternyata ada pengumuman mendadak. Beneran mendadak banget. Rekeningnya diganti ke BNI dan harus cabang yang di kampus juga. Alhasil agak kalang kabut juga. Beberapa temen saya langsung meluncur ke bank tersebut dimana ujungnya mengantri sampai jam setengah 8 malam. Bank mana lagi yang buka sampe jam 8 malem? :')

Saya ogah lah ikutan ngantri sampe malem gitu -_- saya datang sehari setelah pengumuman. Niatnya mau datang pagi aja. Saya kira bukanya jam 9-an pagi gitu. Pas iseng ngecek di internet ternyata jam 08.00. Heu. Yasudah jam 8.30 aja sampai sana.

Dan, nomor antrian yang saya dapatkan udah berapa? 28. Oke sip. Temen saya yang dapet antrian nomor 5 bilang dia udah stay di depan bank sedari pintunya masih ditutup -_- jam setengah 8 gaes -_- oke niat banget.

Dan antrinya.......masyaAllah sedih banget 3,5 jam T_T ampe bolos kuliah T_T emang nggak ada apa-apanya sih dibanding antri memperpanjang paspor tapi kan ya tetep aja...


Saya sampe namatin 1 bab materi karbohidrat LOL. Nggak tau ya tapi rasanya dibanding saat daftar BTN itu, tiap orangnya dilayani lama buangett nget nget. Fyi aja itu isinya anak fakultas saya semua yang ngantri LOL pada butuh duit yhaa. Lucu juga sih, tahun pertama saya jadi mahasiswa itu dari pihak akademik nawar-nawarin beasiswa ini sedangkan tahun ini masyaAllah kaya semua orang kepingin. Ya itulah kehidupan...

Sekitar jam 12 kurang 15 menit saya dipanggil. Nah di bagian ini inti dari cerita daftar rekening di BNI.

Sejak awal saya duduk, saya nggak diajak ngomong sama sekali. Buka rekeningnya yang apa, nggak dijelasin. Beberapa kali juga mba CS-nya ini mainin henpon. Oke positif thinking ada pesan penting.

Yang nggak banget adalah....
Ada temen mba CS ini masuk. Temennya bilang, si X udah keluar cari makan. Trus mba CS nanggepin dengan berkata "kurang ajar". Saya nggak tau ya menurut kalian gimana tapi menurut saya itu kata-kata yang cukup kasar...apalagi diucapkan di depan customer. Apa mba-nya menganggap saya mahasiswa jadi boleh-boleh aja mengumpat?

Beberapa waktu kemudian ada ibu-ibu masuk. Ibu ini nyari mbak R. Alasannya biar langsung dilayanin aja karena diluar emang antriannya penuh mahasiswa pencari beasiswa itu kan. Mba-nya bilang ini sambil senyum, "Ibu antri aja, yang diluar itu antri CS bukan teller". Kemudian ibunya keluar. 

Setelah itu apa yang terjadi? Mbanya bilang, "Kalo nggak mau antri ya nggak usah ke bank to."

Loh gimana ya...gimana gimana. Minus 2 untuk mbak ini. Saya masih didepannya loh as customer. Ya mungkin mba-nya capek juga melayani mahasiswa yang membeludak tapi kan tahan sebentar unek-uneknya dikeluarin waktu istirahat. Ya gitu lah saya jadi kurang respek T_T

Trus tabungan saya jadi. Baru tau setelah lihat kartunya oh Taplus Muda. Setoran awal Rp 100.000 dan biaya materai Rp 6.000 jadi total Rp 106.000. Persyaratannya juga masih sama, isi formulir + FC KTP dan KTM. Tapi disitu waktu daftar saya bener-bener nggak dapet informasi apapun tentang tabungannya. Beda banget sama yang di BTN mba-nya (yang mungkin udah bosen muak hal yang sama berkali-kali) tapi tetep dijelasin.

BNI Taplus Muda ini ngga dapet buku tabungan. Nanti kalo butuh bukti pembayaran atau transaksi bisa minta dicetak rekening koran. Saya baru tau. Hehe. Kudet. Haha. Biaya administrasinya Rp 5.000 per bulan.

Saya langsung coba di ATM dong buat beli pulsa. Hahaha. 

Epic banget lah kayak orang kurang kerjaan dalam jangka waktu seminggu bikin 2 rekening di bank yang berbeda. Yahh doakan saja semoga lolos beasiswanya yaaaa. Rezeki nggak kemana kaaaan. Hehehe.

***

So that's it. Pengalaman sama-sama buka rekening dengan pelayanan berbeda. Kalau kalian, pernah nggak ada cerita tentang pelayanan di bank gitu?

You Might Also Like

7 comments:

  1. Alhamdulillah bisa punya pengalaman menabung di dua Bank berbeda, itu artinya tingkat kesejahteraan sudah meningkat...jangan lupa 2.5 persen selalu yah...#ehh

    ReplyDelete
  2. Amin, moga2 lolos ya Mbak :) sukses buatmu :)

    ReplyDelete
  3. pernah ke BNI dan enak aja sih pelayanannya tapi rekening udah kosong deh itu keknya hehe

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)