cerita

Memperpanjang Paspor di Kantor Imigrasi Kelas I Semarang

November 17, 2016,8 Comments

https://thewell-travelledpostcard.com/2014/02/20/6-reasons-why-my-british-passport-is-my-most-valuable-possession/
Siapa yang belum punya paspor? Saya. Hehe. Saya belum punya paspor. Niatnya sih mau bikin deket-deket ini. Saya disini mau berbagi pengalaman perpanjang paspor punya ayah saya. Paspor itu mirip lah sama KTP ada batas waktu tertentu harus diperpanjang. Eh, katanya kalau E-KTP enggak ya?

Nah disini saya jelasin ya proses yang harus dilewati.

Daftar online di website Kantor Imigrasi Semarang

Hari Sabtu pagi (kalo gak salah inget xixi) ayah saya minta tolong buat registrasi perpanjangan paspor secara online. Saya cari website-nya dan ketemulah. Setelah muncul website-nya, pilih Layanan Publik → Layanan Online. Ikutin aja petunjuknya.

Sayangnya website-nya ini lemot banget nget nget jadi kudu menyiapkan kesabaran yang lebih. Nanti ada pilihan form pemohon gitu nah isi aja. Bakal dikasih pilihan: bikin paspor baru, perpanjang paspor, atau kehilangan paspor. Saya pilih yang perpanjang paspor. Lalu pemohon diminta untuk memasukkan nama dan nomor yang tertera pada paspor.

Selain data standar, pemohon juga diminta untuk memasukkan email. Jika pemohon sudah mengisi semua data secara lengkap, akan dikirim sebuah form pengantar pembayaran ke bank di attachment email. Pengantar ini di-print dua kali ya. Satu untuk pihak bank, satu untuk pemohon.

Membayar di bank yang  telah ditunjuk

Attachment yang didapatkan pemohon berbentuk PDF. Form ini harus di-print ya untuk pengantar pembayaran ke bank. Untuk list bank-nya apa saja saya kurang tahu. Tapi cukup banyak kok. Saya membayar hari senin karena lewat teller. Lewat ATM sebenarnya juga bisa, btw. Besaran yang harus dibayarkan sebanyak 355.000 rupiah dengan rincian 300.000 rupiah biaya pembuatan paspor, 55.000 rupiah biaya IT-nya. Saya membayar di teller Bank BRI.

Datang ke Kantor Imigrasi

Nah, ini adalah bagian yang lumayan melelahkan haha. Sehabis bayar biaya perpanjangan, dari pihak bank akan memberikan semacam nota yang ada nomor tertentu. Kalo udah bayar jangan lupa cek email lagi. Isinya sama attachment juga ada link yang harus diisi lagi. Nomor NTPN dari Bank harus disubmit oleh pemohon. Terakhir, pemohon bakal diminta untuk memilih tanggal kehadiran. Lumayan banyak kok. Dan pilihan tanggal ini sebenernya juga nggak "saklek" harus hari yang dipilih. Pemohon diberi rentang waktu 7 hari sejak pembayaran untuk datang ke kantor imigrasi. Bila lebih dari itu, pembayaran dianggap batal dan uang nggak bisa dikembalikan.

Hari ini saya datang ke Kantor Imigrasi Semarang. Alamat lengkapnya ada di website. Untuk ancer-ancernya berhubung saya dari Semarang atas (Banyumanik) jadi lewat tol biar lebih cepet. Di exit tol Krapyak belok kanan. Nanti lampu merah pertama harus U-turn soalnya satu arah. Letak kantornya di kanan jalan.

Kalo dari pusat kota, ke arah Mangkang. Nanti sebelum exit tol itu ada jejeran kantor Balai Pemasyarakatan, Pengadilan Tinggi, baru sebelahnya ada Kantor Imigrasi.

Jangan lupa datang dengan membawa berkas-berkas yang dibutuhkan ya. Berkasnya kurang lebih seperti ini: Akte kelahiran, Kartu Keluarga, Paspor asli (yang udah habis masa berlakunya), KTP, form yang udah di-email (ada 2 ya), bukti pembayaran. Kesemuanya dibawa baik yang asli maupun foto copy-an.

Tadi saya bilang melelahkan. Kenapa? ANTRIANNYA PANJANG DAN LAMA BANGET. Huhuhuhu. Saya datang jam 09.46, baru selesai 15.00. Berapa jam coba itu? Jadi saran saya ada 2. Pertama: dateng pagi-pagi banget. Kalo mau sih. Hoho. Kedua: setelah ambil nomor antrian, tinggal aja dulu jalan-jalan kemana atau ngapain gitu kek. Saya dapet nomor antrian E-181 sementara saat saya datang baru E-40 yang dipanggil *pingsan*.

Jangan kuatir bakal kelewatan, di tiket nomor antrian ada layanan SMS buat ngecek kok udah sampe antrian keberapa. Kalo udah 3x dipanggil nggak dateng, pemohon bakal dianggap batal dan harus ngambil nomor antrian baru lagi.

Sekitar jam 2-an saya baru dipanggil. Kepotong istirahat juga sih dari jam 12.00-13.00 itu jam istirahatnya. Panggilan pertama ini pemohon diarahkan ke meja Customer Care atau CS-nya gitu semacam meja registrasi. Disitu bakal dikasih arahan, map berisi form (lagi) dan nomor antrian (lagi). Huvd -_-

Dari Customer Care, saya diarahkan ke bagian layanan online. Jadi beda ya layanan online sama dateng langsung. Layanan online ini antriannya lebih cepet daripada yang baru daftar disana. Kata ayah saya ternyata diminta untuk foto lagi buat perpanjangan paspor. Nggak lama sih proses ini paling 15-30 menitan. Setelah itu selesai deh :D

Bagian paling lama ya itu tadi ngantri di Customer Care-nya. Mungkin karena disitu pusatnya dulu ya baru diarahin kemananya. Mana petugasnya cuma 3, lagi. Padahal yang antri di dalem penuh, di luar rame. Huhuhu. Berasa buang-buang waktu banget kalo ngantri tanpa ditinggal. Tahu gitu bisa mampir-mampir dulu lah kemana gitu :") Berhubung ini pertama kali jadi nggak tau apa-apa ya sudahlah pengalaman. Hahaha.

Oh ya, di kantor imigrasi ini lumayan lengkap fasilitasnya. Ada mushola (bersih!), mukenanya juga wangi, aman. Ada tempat foto copy, kantin juga ada. Toiletnya ini yang agak nggak nyaman. Kecil banget, jadi kalo mau masuk harus menjauh dari pintu baru bisa ditutup. Areanya juga sama kayak toilet pria. Pemisahnya cuma sekat tipis. Tempat wudhu wanitanya juga nggak nyaman buat yang berhijab. Terbuka gitu. Jadi saya wudhunya di toilet deh. Terakhir, ada juga play ground buat anak-anak. Ada fasilitas WiFi juga, tapi harus login ada password-nya. Nggak asik, deh. Wkwk.

Nah, itu tadi pengalaman saya perpanjang paspor. Dihitung-hitung dari Sabtu, berarti makan waktu 6 hari ya. Kepotong Sabtu-Minggu sih kan pelayanan tutup. Hehe. Sarannya buat kantor imigrasi: websitenya diperbaiki biar lebih cepat dan enteng di-load. Antriannya juga pliz dipercepat ku tak suka menunggu hahaha. 

Semoga bermanfaat, ya :D

(Update 23/11: Ternyataaaaa kemarin itu belum langsung jadi! Hehehe. Tanggal 25 kemarin ayah saya baru ambil paspornya. Cepet sih lumayan antrinya 25 menitan katanya.)

You Might Also Like

8 comments:

  1. Antrinya lama banget ya :) Siap2 bawa minuman dan camilan biar nggak bosen plus buku bacaan. Semoga suatu saat bisa bikin juga, makasih artikelnya, bermanfaat sekali. Eh salam kenal ya Mbak, udah kufollow :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener! Saya dapet 5 bab IQ84 nya Murakami sambil nungguin. Hehe

      Delete
  2. Gak ada alternatif tempat yang lain ya Mbak?
    antrinya itu loh yang puanjang polll

    ReplyDelete
    Replies
    1. di pilihan waktu registrasi online sih cuma 1 ini ya..

      Delete
  3. informasinya sangat bermanfaat mb..suamiku juga punya paspor.bs diperpanjang secara online ya ternyata

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul mba skrg apa2 udah bisa online aja

      Delete
  4. Waaah antrinya melebihi di rumkit, hahahaaa
    Punyaku masih tiga tahun lagi sih abisnya, mayan deh. Moga next ada perbaikan untuk pelayanan di customer care nya ya

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)