college

Bagaimana Cara Meredam Amarah?

September 21, 2016,2 Comments


Kemarin mood saya jelek banget. Anjlok seanjlok-anjloknya. Penyebabnya klasik sih: tugas kelompok. Hahaha. Saya tuh udah sering ngalamin gini #halah. Tapi entah kenapa pas kemarin emang lagi baper banget malah ditambahin kayak gitu. Menyiram bensin di api tau gak, LOL.

Warning aja kalo jadi mahasiswa jangan kaget ngerjain tugas kelompok prinsipnya gini: Teamwork is just a myth. If it wasn't you who did it, then it was your friend. The probability all of you worked together is too damn low. 
It happens all time, guys. Dulu saya lumayan semangat buat menginisiasi ayo kerjain tugas. Ayo bagi tugas. Pokoknya jadi inisiator awal. Sekarang, duh. Baca tugas kelompok aja udah males baginya lolol karena ya gitu, nggak semua orang peka sama tugas. Capek kalo idealisme: aku kerjain deh kan ini nilai buat aku juga. Iya, emang bagus. Tapi yang ngerjain dengan sedikit bagian ato malah nggak sama sekali itu jatuhnya numpang nilai aja kan? Sekali dua kali ngga papa. Kalo berkali-kali? Malah kemarin itu parah banget. Di grup yang isinya banyak orang, yang ngeread banyak, yang jawab itu-itu aja. Dan yang nggak jawab itu padahal pada saat yang sama doi bisa posting status HAHAHAHAHA *ketawa sinis*. Maapin guys aku hanya berbicara jujur apa adanya.



Akhirnya pada hari itu diemin orang sekampung di sekitar. Padahal saya juga mau ngisi. Untungnya dedek-dedek minta diundur yaAllah emang Allah tuh pengertian banget. Buka tumblr, eh ketemu ini: 

Dari Abdullah bin Umar R.A, katanya seorang laki-laki bertanya kepada Rasulullah SAW, katanya : "Islam yg bagaimanakah yg lebih utama?" Jawab Nabi SAW, "Memberi maakan(orang-orang miskin), mengucapkan salam kepada orang yg engkau kenal dan orang yg tidak engkau kenal".

Kebetulan? Enggak. Itu memang cara Allah mengingatkan saya :")

Nah kali ini saya mau berbagi tips ala saya tentunya buat meredam marah biar nggak menimbulkan huru-hara. Hehe.

Diam
Kalo lagi marah, sebaiknya cari tempat sepi. Dan diam. Nggak usah ngoceh. Kalo ada yang ngajak ngomong udah cukup disenyumin aja. Etapi kemarin saya cuma pasang muka datar sih (entah datar entah sinis :/ hahaha). Takutnya kalo ngomong malah nyinyir keluarnya. Trus usahakan jangan megang hape. Nanti malah nulis status kan nggak elegan banget. Hari gini, sebel sama orang nulis status? Yea itu saya jaman dulu. Kalo pun megang hape ngga papa tulis aja di notes. Ntar juga kalo keselnya udah ilang bacanya malu sendiri. Ujung-ujungnya dihapus. Mending kayak gini daripada nulis di sosmed, udah banyak yang baca, eh baru dihapus. Mempermalukan diri sendiri sih.

Sholat
THIS IS REALLY REALLY REALLY WORKS. Beneran deh. Ato kalo nggak lagi jamnya sholat, minimal wudhu. Trus duduk diem. Tenang banget rasanya.

Makan
Woohoo nyang ini emang terbukti banget bisa ngurangin marah. Terutama makan-makanan manis kayak coklat. Kemarin saya makan roti yang manis, sendirian. Hahaha. Makan aja sepuasnya. Baru kalo udah selesai marahnya boleh cemas akan berat badan, LOL.

Lakukan hal-hal yang disukai
Kemarin saya ngampus sampe sore. Tapi di jam makan siang sampe jam 3 itu ada jeda. Jadilah saya ke perpustakaan kampus. Bukan buat minjem bahan kuliah, bukan. Cari novel! Hahaha. Meskipun yah perpustakaan kampus novelnya itu-itu aja. Ujung-ujungnya tetep minjem buku karena suka baca. Dapet Notes from Qatar dan biografinya Inu Kencana. 

Pokoknya lakuin aja kesukaan kalian. Nonton drama kek, tidur kek, masak kek, apalah-apalah. Biar perhatian kita teralihkan. Nggak keinget sama keselnya terus. Hihihi

Kalo kamu, cara meredam marahnya gimana? :D

You Might Also Like

2 comments:

  1. hadeuh, lulu baik beneeerrr
    kalau aku sih gak bakal catet nama yang nggak ngapa2in itu :p bodo amat urusan L

    ReplyDelete
    Replies
    1. dongkol mba jd keinget terus huhu parah ya aku ngga bisa bodo amatan kalo sama masalah tugas T___T

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)