Cerita 42 Hari #KKNLyfe: A Sweet Escape (2-end) - A Lifelong Journey by Lulu Khodijah

Monday, April 09, 2018

Cerita 42 Hari #KKNLyfe: A Sweet Escape (2-end)

Hiking? Dimana? Disini!

infotravelingindo.blogspot.com

Lah apaan tuh? Itu tuuh di belakang tulisan gede-gede ada jalan setapak yang bisa disusuri. Semacam wilayah perbukitan yang bisa didaki. Saya nggak menyarankan karena trek-nya lumayan curam dan nggak aman. Nggak ada pembatas, pegangan, dan kelihatan seakan-akan bisa runtuh gitu. Ok lebay tapi beneran ngeri-ngeri sedap. Saya kurang paham ini sengaja dibuat treking apa enggak. Jalur treking kok nggak layak, bukan jalur treking kok ada tangga-tangganya...*mikir

Sesampainya diatas disambut dengan pepohonan pinus!
Plis bilang ini bagus dong cuma foto dari hp loh LOL
Iya cuma pinus aja isinya diatas sini. Ada beberapa warung-warung untuk tempat istirahat. Satu lagi deng, kuburan. Saya kaget waktu tahu ada kuburan. Soalnya sampe diatas nggak merhatiin apa-apa. Bentuk kuburannya cuma kayak kolam dengan 2 tangga berundak. Jadi saya sempet nginjek-nginjek. Saat nginjek itulah ada temen yang mendelikkan matanya ke saya sambil nunjuk-nunjuk. Saya clueless gak paham apa. Begitu liat ke arah yang ditunjuk, mikir dulu. "Itu apa ya? Nisan bukan?"

"Ini kuburan?!?!???!!!"
"Iya daritadi kan udah ku ingetin toh"
Hih mana saya tau itu kuburan. Langsung turun deh. 

Enaknya diatas sini tuh bisa ngeliat ke penjuru wilayah Guci. Berasa diatas awan karena kabut-kabut yang menutupi. Kami kesini sekitar pukul 13.00 atau 14.00 dan kabutnya udah tebel banget. Hampir-hampir nutupin pemandangan. 


Setelah foto-foto dan merasa cukup, kami turun kebawah lewat jalur yang beda. Ternyata jalur yang satu ini bisa dilewatin dengan motor. Terjawab sudah pertanyaan gimana bisa ada warung diatas plus motornya. Hehe. Sepanjang jalan pulang nemu hammock seadanya. Yang minat foto-foto cuma Kordes aja! Hahaha.

Nah jalur yang berbeda ini ternyata ujungnya juga beda. Kalo diawal kami naik lewat pemandian air panas, disini bakal ketemu SD Bumijawa? Lupa namanya. Sama lapangannya. Jadi muter. Ibarat jalur awal itu bagian depan, nah ini bagian belakangnya. Makanya kami jalan lumayan jauh untuk balik ke penginapan.

Sore kami balik lagi ke pemandian air panas karena nggak tau mau ngapain lol. Yang nyebur ya cowok-cowok lagi. Setelahnya kami sempet jajan di sekitar juga. Lebih tepatnya yang beli satu orang, yang lain nyomot. Hehe.

Sayangnya malemnya hujan deras banget bikin kami terjebak di penginapan. Bahkan untuk sekedar keluar makan aja males. Harus saya dulu yang nawarin. Akhirnya saya dan Con ditemani Kordes beli makan seadanya di warung sebelah penginapan. Bela-belain diguyur hujan, daripada laper kan....

Kami makan menjelang tengah malem. Dan, malam itu juga kami membuka sesi buka-bukaan alias jujur-jujuran dari awal KKN sampe hari itu. Kalo nggak salah udah kurang 1 atau 2 minggu lagi. Ada yang bikin shock ada pula yang bikin ketawa ketiwi. Tapi entah kenapa, ngerasanya masih kurang terbuka aja satu sama lain. Ya udah, gapapa yang penting nggak ada lagi hal yang mengganjal kan :)

Berhubung udah pada ngantuk (saya sih LOL), pada pergi tidur deh. Biasanya di posko harus pake kipas angin, disini justru berusaha menutupi serapat mungkin. Baju lengan panjang + jaket + kaos kaki + selimut saking dinginnya.
***

Paginya kami cari sarapan nasi. Dapet lah warung makan semacam warteg. Baru inget! Ini di Tegal tapi kok nggak liat warteg berjejeran ya? Apa emang nggak perlu pake embel-embel warteg soalnya udah di Tegal asli? *nonsense question*

Di warung makan ini agak off. Si kordes nemuin paku berkarat di dalam daging. Pakunya besar seukuran paku tembok dan bener-bener berkarat dari ujung ke ujung. Hih, Alhamdulillah gak keracunan ya. Bikin parno deh makan disitu. Huft.

Siangnya sambil nunggu check out, para cewek muterin pusat oleh-oleh. Beli buat orang posko. Orang rumah nggak dibeliin soalnya masih lama jadwal pulang! Haha. Sekalian menguji seberapa mampukah kami dalam hal tawar menawar? Jeng jeng jeng! Nggak terlalu sih. Malah si Aul bilangnya nggak tega waktu nawar. Kurang berjiwa buibuk yah kami. LOL.

Kami bingung khasnya Tegal itu apa selain hasil bumi kayak sayur-sayuran dan buah-buahan. Soalnya di pusat oleh-oleh segala macem ada sampe bakpia pathuk yang khas Jogja ituu.

***

Highlight dari liburan ini sebenarnya bukan di Tegalnya. Justru saat kami dengan random-nya nginep di rumah Bu Nunung! Masih inget bu Nunung kan? Beliau ini orang baik yang saya ceritain di postingan sebelumnya.

Awalnya kami cuma berniat mampir aja sekedar membalas budi beliau yang udah merelakan tanamannya untuk kami. Beliau bilang bisa dikunjungi sekitar jam 3 sore. Sementara saat itu jam menunjukkan pukul 1 siang (seingat saya sih...). Masih ada beberapa jam kan tuh, kami main dulu ke Bukit Kukusan. Dipikir-pikir mayan juga siang bolong mendaki bukit. Hot hot summer~

Di rumah Bu Nunung kami ngobrol ngalor ngidul, bercandaan. Masak bareng juga dong udah serasa ibu kos aja padahal saya baru pertama kali ketemu. Sedangkan yang lainnya itu pertemuan kedua. Kebayang nggak, ada orang yang baru 2x ketemu udah diperlakukan kayak keluarga sendiri? Di kota mungkin udah nggak ada ya. Ngetuk pintu rumah aja mungkin udah dicurigai minta sumbangan. HAHAHA. Oya bahan masakannya dari kebun dan kolam sendiri loh! Lele ngambil dari kolam, lalapannya ambil di halaman samping. Mau nyambel eh cabenya abis, ngambil juga di halaman samping. RUMAH IMPIAN BANGET NGGAK SIH???? *gak selaw*

Tapi Bu Nunung ini memang super baik hati. Katanya beliau emang udah sering nerima tamu yang nggak sopan kayak kami alias sok akrab LOL. Disini kami menghabiskan waktu cukup lama. Ketar-ketir juga ini kapan mau pulang poskonya? Masih harus 2 jam perjalanan untuk sampai Beji lagi. Kami nggak merencanakan nginep. Ditambah pada saat yang sama ada rapat perangkat desa tentang Laporan Pelaksanaan Kegiatan (LPK). Duh, galau!

Pada akhirnya kami menginap di rumah Bu Nunung karena 1) Hujan super deras. Udah bukan deras lagi tapi super deras, 2) Ada yang nyetir motor sendirian, kasihan, 3) Sepertinya kordes udah merencanakan hal ini sebelumya. Ini kecurigaan kami (para cewek) sih -_-_-_-

Yha silahkan dibayangkan 9 orang stranger datang ke rumah utuk utuk numpang nginep. Kayak ngga tau malu yaAllah tapi gimana ya terpaksa aku mencintai dirimu hanya untuk status palsu. Dan Bu Nunung sama sekali nggak keberatan. Beliau malah sempet-sempetnya beliin mie instan, nggorengin tempe mendoan. Kata beliau, "Disini kan dingin. Nggak ada hiburan juga. Akhirnya ya larinya ke makan to." 

Jadi saya beneran amazed pertama kali ketemu orang sebaik ini hehehehe. Temen-temen yang lain pun juga! Sampe pada bertanya-tanya kenapa nggak KKN di Pulosari aja? Kenapa malah di Beji yang notabenenya kota? *bertanya pada rumput yang bergoyang*

***

Yaa...begitulah. Di setiap perjalanan pasti ada aja hal menarik dan mengesankan yang ditemukan. Buat saya, ketemu sosok inspiratif kayak Bu Nunung. Karena beliau, kami percaya bahwa orang baik itu masih ada. Karena beliau, kami juga bertekad untuk bisa memperlakukan orang dengan baik apapun latar belakangnya. Dan karena beliau juga saya jadi kangen ibu, waktu itu. Padahal posisinya SIM Card rusak (nggak paham kenapa rusaknya pas banget waktu liburan. Mungkin pertanda biar saya beneran menikmati liburan).

Pejalanan 3 hari 2 malam yang kami niatkan untuk liburan, bener-bener terhitung liburan dan yang terpenting: unforgotable! Thanks guys for being there spending time together huehe. Ku sungguh senang! 

Sepertinya tulisan ini juga mengakhiri serial KKN (azeek) yang saya tulis. Buat yang mau baca tuntas dari awal sampe akhir cukup klik hestek ini aja. I swear I will never forget those moments I spent for 42 days. 

2 comments:

  1. KKN sih emang jadi momen berkesan, bisa jalan-jalan walaupun stress tetep bisa seru-seruan sama temen -temen...


    https://risingecha91.blogspot.co.id/

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)