cerita

Live in Kalimantan #2 - Jalan Jalan ke Marabahan

July 03, 2017,2 Comments


Siapa yang rela pergi jauh tanpa menikmati wisata di daerah tersebut? Kayaknya nggak ada. Dan begitu pun saya. Alhamdulillah saya sempat berkunjung ke beberapa daerah, nggak berkutat di Banjarbaru aja. Tempat yang saya kunjungi bukan tempat wisata semua sih. But still, it does count as jalan jalan right? Hehe.



Pertama banget saya ke Amuntai di Kabupaten Hulu Sungai Utara. Jangan kaget ya kalau nama daerahnya nggak familiar. Saya juga awalnya gitu, unik. Padahal sebenarnya ya biasa ajalaah hanya karena nggak pernah dengar aja. Di Amuntai cuma memenuhi undangan buka bersama aja. Lebih tepatnya undaangan buat ayah saya dan saya nebeng ikutan πŸ˜‚

Kemudian setelah lebaran saya bersilaturahmi di saudara tante saya (yang rumahnya saya tinggali sekarang ini) di Marabahan. Perjalanan ini nggak biasa lho, haha. Jalanannya sih biasa aja.. Awalnya. Sampai memasuki jalan perkampungan, wuih! Nggak biasa. Jalannya ini cuma muat 1 mobil aja, dari tanah merah dan bebatuan. Alhamdulilah saat saya kesitu bukan musim hujan jadi nggak perlu berbecek-becek ria. Nggak ada tukang ojek pun kayaknya disitu *jayus*.

Usut punya usut, ternyata di Marabahan ini orang yang saya datengin adalah transmigran! Wuaah. Surprise! Ya kan udah denger kata transmigrasi dari jaman apa tuh, SD? Tapi baru sekarang aja ketemu dengan realitanyaa langsung. Rumah disini rata-rata panggung gitu nggak langsung nempel di tanah. Kondisi lingkungannya panas bukan main ☀ ☀ ☀ panas panas cerah gitu sampe berucap Masya Allah berkali-kali lihatin langitnya. Cantik ⛅



Jarak satu rumah ke rumah lain ada lah 5 meteran. Beda banget sama rumah di Jawa yang tembok kanan kirinya aja nempel sama tetangga. Di samping rumah justru kebun. Yang saya lihat ini kebun jeruk. Pulang pun masih dibawain jeruk juga sekardus! Katanya harga jeruk disitu 4000 rupiah aja! Murah banget kan? Iya murah kalo mau bersusah payah jemput bolanya hahaha.


Di samping itu, lingkungannya masih berupa hutan, literally. Malahan sewaktu saya kesana, para petani ini baru aja menjerat seekor beruang madu seukuran anak sapi. Kebayang nggak seberapa besar beruangnya? 🐻 yang bikin prihatin, untuk air bersih disana harus beli. Karena meskipun ada sungai di dekat situ, airnya berwarna coklat kemerahan. Hal ini menandakan airnya mengandung asam. Direbus pun katanya nggak bisa menghilangkan kadar asamnya. Benarkah begitu? Entah. Yang pasti saya respect banget dengan mereka yang mau untuk transmigrasi dan bertahan hidup. Ya, kalo cuma transmigrasi aja mah banyak ya. Yang bertahan itu mungkin cuma segelintir aja. So proud of them! Saya yang dibesarkan di kota nggak paham gimana caranya mengatasi kebosanan tanpa hiburan gitu. Hiburannya paling tv dan internet. Jaringannya pun Indosat saya nggak nyampe 4G tuh *penting*. Padahal tv Indonesia juga nggak terlalu menarik ya.. Hmm 😢😢😢

Kagetnya lagi, di tempat yang buat saya udah pelosok gini, paman saya bilang,
"Ini daerahnya masih mending mbak. Banyak lagi yang lebih pelosok."
And I was like... Seriously?!??? Ini tuh udah pelosok banget. Saya kesitu siang aja krik krik loh motor lewat palingan sejam sekali πŸ‘

Yang saya bayangin saat ada disitu adalah:
πŸ‘‰ Mahasiswa mau nggak ya KKN di tempat seperti ini? Mengingat mahasiswa  termasuk saya sangat bergantung dengan sinyal *sigh*
πŸ‘‰ Kalo ada orang sakit gimanaaaaa. Atau hamil mau melahirkan???? Saya cuma nemu puskesmas aja, nggak lihat rumah sakitnya. Ditambah dengan kondisi jalan yang belum beraspal... 😱😱😱
πŸ‘‰ Anak anak disana punya mimpi jadi apa ya? Sekompetitif apa ya? Malas ke sekolah nggak ya? Keluhannya apa ya? Kepo banget tapi nggak sempet nanya nanya jugaaa huh πŸ˜‘

Rasa-rasanya nggak adil buat bilang hidup di daerah transmigran lebih sulit daripada di kota. Dimana aja itu, tantangan pasti ada. Yang membedakan hanya jenisnya dan tingkat kesulitannnya. Hidup di kota apalagi Jawa bukan tanpa tantangan juga. Kalau di daerah transmigran tantangannya masih seputar sumber daya alamnya, di kota lebih ke sumber daya manusianya. Kasarannya gitu sih ya.

Nah ada lagi satu hal yang menarik: tentang pekerjaan. Banyak berita memunculkan lulusan sarjana pengangguran alias pengangguran terdidik, dsb. Padahal menurut saya pekerjaan itu banyak. Masalahnya adalah kadang para sarjana ini gengsi. Nggak kerja kantoran dianggap bukan pekerjaan yang mapan. Nggak punya penghasilan tetap dianggap belum bekerja. Apakah petani itu punya penghasilan tetap? Belum tentu loh. Gimana saat tanamannya kena serangan hama tertentu? Atau ada bencana alam yang nggak bisa diprediksi? Ada kalanya justru penghasilannya melimpah ruah sampe ada cerita petani beli kulkas padahal listrik aja belum masuk ke kampungnya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Sungguh jalan jalan lebaran yang berfaedah dan penuh pelajaran. Coba deh sekali-kali ngetrip kayak ginian. Travelling tanpa nginep di hotel dan hura-hura. Berbaur dengan penduduknya. It feels good to experience different culture πŸ‘Œ

You Might Also Like

2 comments:

  1. dari kemaren aku ngikutin cerita mbak soal tinggal di kalimantan (meski untuk sementara waktu heuheu) sampe ngikik ngikik sendiri
    cuma pas baca yang ini agak agak nyes gimana gitu ya... kayanya kita (saya terutama) yang hidup di jawa ini bener-bener take everything for granted, sementara sodara2 yang jadi transmigran harus jungkir balik dari 0 di pulau orang.
    lanjut dong mbak ceritanya!

    ReplyDelete
  2. Pernah sih tinggal ditempat begitu waktu kecil, di Sulawesi. Meski bukan di pelosok, tapi jaman dulu kan luar Jawa dah termasuk pelosok ehe.

    Dan betewe, udah ngerasain miskin, fakir, pulsa selama sebulan waktu KKN. Untung aja daerahnya dingin, jadi gak kebawa emosi wkwkw.

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)