college

Tentang FKM Undip: Tips Memilih Peminatan

September 08, 2016,2 Comments


Memasuki tahun ketiga kuliah mulai kerasa mikir "masa depan" banget. Contoh nyatanya: peminatan. Jadi di FKM Undip di kurikulum *atau apalah namanya* ada peminatan. Mahasiswa wajib memilihnya saat semester 5. Dan mulai kuliah di peminatan semester 6. Nah, peminatan ini fungsinya adalah untuk mendalami lagi keilmuan yang didapat dari belajar tentang kesehatan masyarakat. Susah soalnya kalo ilmunya cuma di permukaan aja. Nggak bakal cukup buat persaingan kerja nantinya.

FKM tempat saya kuliah sendiri ada 9 peminatan yang dapat dipilih. Kesehatan dan Keselamatan Kerja, Kesehatan Lingkungan, Gizi Kesehatan Masyarakat, Epidemiologi dan Penyakit Tropik, Biostatistika dan Ilmu Kependudukan, Kesehatan Ibu dan Anak, Administrasi dan Kebijakan Kesehatan, Entomologi, yang terakhir Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Berdasarkan testimoni kakak tingkat gitu sih mata kuliah di peminatan ini bener-bener mendalam. Apa yang dikasih di semester 1-5 berasa kayak busa di permukaan laut aja. Huvd.

Alhamdulillahnya sistem pemilihan peminatan tahun angkatan saya lebih tertata rapi. Thanks for tim kawal peminatan dan komting wakomting angkatan tentunya. Tahun kemarin, seleksinya tuh dadakan gitu. Sampe muncul ungkapan "bukan peminatan tapi diminatkan".

Selasa lalu *apa Senin ya lupa qqq* ada sosialisasi peminatan. Disitu kepala bagian memaparkan mata kuliah, sistemnya, sampe prospek kerjanya. Dilihat dari muka-mukanya sih, temen-temen beneran antusias gitu. Mungkin saya aja yang ngga terlalu antusias, malah tidur padahal duduk didepan -___-

Saking pentingnya peminatan ini, kami mengadakan survey sampe 4 kali untuk memetakan kecenderungan mahasiswa. Hasilnya ya seperti itu masih ada peminatan yang membludak peminatnya dan ada juga yang sepi peminat, walaupun nggak sampe nggak ada peminat sih. Dramanya adalah: ngisi survey aja udah kayak SNMPTN jaman SMA. Maen rahasiaan, trus juga sengaja kayak nyembunyiin pilihan yang disurvey milih apa, nantinya milih apa. I don't know why some people even bothering to do that *mikir*Oh ya survey menggunakan nilai prasyarat yang udah pernah diambil di semester lalu dan IPK. Padahal tujuan survey apa sih? Pemetaan. Jadi yang kira-kira berada di garis bawah kuota bisa mikir lagi mau masuk peminatan. Gitu aja sampe kayak ngerebutin warisan *lah.

Saya sendiri Alhamdulillah udah Insya Allah yakinlah. Meskipun sempet gonta-ganti dari semester 1 sampe sekarang. Seenggaknya ada 4 peminatan yang pernah kepikiran. Temen-temen saya juga pada heran kok saya santai banget. Banyak loh yang beberapa jam lagi pemilihan peminatan ini masih belum bisa menentukan pilihan. Faktor penyebabnya wah ngga usah dihitung lah.

Nah buat temen-temen ato nantinya ada dedek dedek yang mengalami hal seperti itu, saya punya saran untuk menentukan pilihan.

1. Pastikan kalo emang minat
Ini hal yang saya tekankan pertama kali kalo ada yang minta saran. Kalo udah minat, suka lah ya gampangannya, nanti bakal lebih enak ngejalaninnya. Remember this simple quotes: Do what you love and love what you do. Ketika dihadapkan banyak tantangan, ketika suka yaudah jalan aja terus. Enjoy aja nggak merasa menyesal. Hasilnya apa yang dikerjain bisa jadi maksimal. Bandingkan kalo milih tapi nggak minat, wuah bahasa jawanya aras-arasen kalo ada tantangan dikit aja. Langsung lembek putus asa. Jangan sampe lah yaaw.

2. Minta saran dari orang yang lebih tahu 
Dalam hal ini: kakak tingkat. I really really grateful for having LPM Publica Health as my family. Gimana enggak, kaka kaka tersayangku ini bikin multiple chat hanya untuk membahas peminatan. Sampe ada temen yang iri dia nanya kaka tingkat di satu organisasinya tapi dicuekin. Ehehe.
Kakak tingkat penting lah ya karena mereka udah ngerasain sendiri gimana gimananya. Pronya, kontranya. Endebrei endebreinya komplit. Lebih komplit lagi kalo nanya ke kating yang udah kerja sesuai dengan peminatannya itu. Waah plus plus deh infonya.

3. Mencari pembenaran
Hahaha apaan tuh mencari pembenaran bukan kebenaran? Jangan suuzon dulu gengs. Tips ini khusus untuk yang udah condong ke satu peminatan. Biar semakin yakin, carilah info-info pembenaran sebagai bahan penguat. Jangan ketika udah condong malah MEMBANDINGKAN dengan yang lainnya. Dijamin goyah kesana kemari kayak rumput ditiup angin. Tapi kalo belum ada kecondongan, bolehlah tuh bikin list pros and cons nya biar bisa bikin pertimbangan.

4. Lihat peluang kerjanya
Sejujurnya saya jarang banget ngasih tips ini ke temen-temen. Hahaha. Kenapa? Karena menurut saya kalo masalah pekerjaan kan rezeki yah udah ada yang ngatur. Yang penting mah kerja maksimal doa jalan terus. Apalagi di jaman saat ini seharusnya lebih kreatif dan inovatif. Kalo cuma mengandalkan "nyari kerja" kayaknya kurang aja usahanya. *sok bangetsi* Walaupun gitu ngga ada salahnya lihat peluang kerja. Contoh entomologi tuh kalo kata kaka-kaka yang udah kerja di Indonesia masih banyak dibutuhin. Maka pilihlah peminatan itu. Hahaha. Ngga deng. Minimal lihatlah di peminatan itu, jenis pekerjaannya kayak gimana? Apakah harus turun ke lapangan? Atau bekerja kantoran? Di dalam negeri? Atau luar negeri? Sistemnya bagaimana? Udah sesuai dengan syariat belum? Boleh tuh dipertimbangkan yah.

5. Sholat istikharah
Nah ini tips yang religius ea. Yang perlu diinget adalah: jawaban dari sholat istikharah nggak selalu berupa cling mimpi yang mengatakan kamu harus masuk ini gitu-gitu engga. Bisa jadi kamu dipermudah buat milih, itu juga jawaban. Bisa jadi kuotanya masih cukup, itu juga jawaban. Ehehe. Intinya jelilah mencari pertanda alam jawaban disekitar. 

6. Minta doa restu orang tua
Ingat ridho Allah berada di ridho orang tua. Kalo orang tua menentang masuk peminatan A sedangkan kamu yakin akan pilihanmu, coba buat negosiasi dengan bahasa sehalus mungkin. Kalo masih berseberangan pendapat juga, sholat istikharah. Agak susah juga sih kalo berseberangan tuh. Pinter-pinter aja ngakalinnya. Kalo udah milih, ya minta didoain orang tua biar lancar terus. 

Nah kalo semua itu udah dilakuin dan masih galau aja, hitung kancing baju aja ehehehe. Tentukan pilihanmu, jangan ragu, Allah pasti bersamamu! Baca basmalah ya sebelum milih, semoga berkah! :)

You Might Also Like

2 comments:

  1. Walaupun kerja itu adalah rejeki yang enggak akan tertukar, tapi tetap harus direncanakan dari sebelumnya sih. Aku kalau lg ngebimbing murid bimbel milih jurusan masuk kuliah juga itu jadi salah satu topik yang dibahas. Nantinya kalau kuliah di jurusan itu, peluang kerjanya di apa saja.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya memang betul mba, cuma kalo bisa tetep yg ada passionnya biar nantinya waktu kerja bisa enjoy kan :D

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)