Nikah Muda

Baper Pengen Nikah Muda?

August 13, 2016,4 Comments


Yak akhirnya ikutan juga nulis hestek NikahMuda. Udah tau kan ya pastinya kira-kira seminggu lalu lah. Siapa sih? Alvin dan Larissa. Buat yang belom tau, Alvin itu anak tertuanya Ustad Arifin Ilham. Sedangkan Larissa adalah seorang Tionghoa yang memutuskan masuk Islam. Larissa ini yang membimbing untuk bersyahadat ya Alvin. Nah, usia Alvin saat ini 17 tahun dan Larissa 19 tahun. CMIIW ya.


UDAH BAPER BELOM, DIK? WQWQ

Kok bisa viral?
Yha karena usianya yang masih remaja Alvinnya. Dan dia anak public figure gitu jadi WOW BOOM SYALALA. Saya udah lama sih ngefollow akun askfm keduanya. Dan ya memang mereka pernah isi seminar motivasi gitu bareng-bareng. Komentar saya untuk mereka nikah muda: Salut banget! Beneran loh. Di saat remaja seusianya ngegombal sana-sini, ngajakin pacaran padahal duit masih nadah orang tua, Alvin udah berani ngambil keputusan yang menurut saya cukup krusial. Because marriage is something people want it to last forever. Ya pengennya pasti gitu kan menikah cuma sekali, sampe nanti maut yang memisahkan. Ahzek. Duh saya juga pengen mz gitu. Pernah pengen aja nikah sebelum usia 20 tahun hahaha ya tapi itu beberapa bulan lagi entahlah bakal terwujud apa enggak. Lagian itu cuma pemikiran labil aja sih..

Udah banyak pula yang nulis opininya. Ini saya juga murni opini, berpendapat. Boleh kan berpendapat? Leh dong qaqa kan bebas asalkan tau batas. 

Lalu bagaimana dengan saya? Yha sejujurnya saya agak patah hati juga sih, bhak. Ngga deng. Etapi ya siapa dah yang nggak mau punya suami yang mandiri, mapan (sejauh ini saya lihat Alvin mapan sih ya udah bisnis gitu), dan pastinya ilmu agamanya lebih dari saya. Tambah satu lagi: ganteng. Pasti pengen. Dan di instagram Alvin banyak dedek-dedek gemay yang komentar baper gitulah. Cumaaa....apakah semua orang itu bisa buat langsung ngikutin gitu aja buat nikah muda? Btw usia saya 19 tahun sekarang masih bisa dibilang muda gak? LOL.

Menurut saya yang belum nikah ini, ada hal-hal yang harus diperhatikan sebelum memutuskan untuk nikah. Baik nikah muda atopun nikah standar(?) taudah standar gimana.

1. Menikah bukan hanya soal cinta
Weitzz. Khay sejujurnya ini adalah hasil dari seminar jaman saya dulu maba. Seminarnya tuh tentang gizi yang membahas tentang nikah. Bingung? Jangan. Ini bukan hanya soal cinta ya. Maksudnya bukan berarti cinta ga penting. Penting. Cuma jangan nikah karena cinta doang. Karena masih banyak yang perlu dipertimbangkan ya salah satunya soal gizi. Gizi ini mempengaruhi sama reproduksi gitu. Nah sebelum nikah itu harus diperhatiin juga konsumsinya apalagi buat ciwi-ciwi. Soalnya kan ciwi-ciwi ya yang bakal hamil nantinya. Belum pernah sih denger cowok yang hamil. Gizinya harus dipersiapkan mulai dari umur 17 tahun. Apa aja? Lupa. Nanti aja saya jelasin lebih lanjut kalo udah masuk peminatan gizi. Aminin donggg~~ :D

Selain itu medical check-up penting juga sebelum nikah. Malah kalo bisa waktu taaruf di CV bolehlah disertai dengan data medical check-up nya. Jadi emang beneran jujur dengan kondisi kesehatan. Ini diperlukan biar nantinya kalo emang nikah, trus ada keturunan sakit apa ato gimana emang bisa diantisipasi dari awal biar nggak memberatkan nantinya. Ato kaget. Ato jadi gak terima malah cerai huhuhu nauzubillah min dzalik dah.

2. Carilah suami yang memiliki cukup ilmu agama
Penting. Nggak harus lulusan pesantren, nggak. Karena nyatanya di Undip aja banyak kok yang bukan santri tapi ilmu agamanya mumpuni. Ea capa ci kak?

Ato kalo mau jadi patokan ya diri sendiri. Kalo misal situ hafal Hadist Arbain Nawawi 5, ya calon suami minimal diatas 6. Hafalan Al-Qur'annya tuh penting juga huhu why? Karena untuk menciptakan generasi rabbani kan butuh Al-Qur'an sebagai pegangan. Ya gak??? Iyalah. Trus biar dapet yang kayak gitu gimana? Ya mulai memperbaiki diri. Memantaskan diri lah kalo istilahnya jaman sekarang. Ini juga yang sedang saya lakukan sih hahaha masa si? Iyain aja la, doain.

3. Penerimaan antar keluarga itu penting
Nih yang bikin saya kepikiran kalo nikah nanti gimana. Menikah nggak cuma menyatukan dua insan saja. Tapi ada tangan keluarga yang turut serta disitu. Contoh gampangnya ya saya nih kalo nikah nanti, calon suami saya gak cuma harus diterima orang tua tapi juga 5 sodara kandung saya yang lainnya. Makanya perlu tuh memastikan kalo calon suami gak cuma baik sama kamu ajah. Tapi sama semua orang. Gimana cara taunya? Sederhana sih. Apakah dia selalu bilang terima kasih saat isi bensin? Misalnya. Kalo nyetir ada orang nyelonong bakalan istigfar, apa malah kata-kata se-kebun binatangnya keluar semua? Kalo kata se-kebun binatangnya keluar semua yaudah bhay aja masa mau nanti anak kalian denger yang kayak gitu?:(

4. Nggak harus kaya dulu, yang penting ada usaha dan kemauan
Harus nggak sih kaya dulu, punya mobil? Kalo menurut saya pribadi: enggak. Cuma ya itu harus ada usaha buat berpenghasilan dan kemauan untuk maju atau cukup. Cukup maksudnya ya memenuhi kebutuhan sehari-hari gak buka lobang tutup lobang. Prinsip: mau dan mampu. Ya saya ngeliat aja sih dari orang tua. Dulu juga hidupnya susah, pernah kebanjiran, jualan macem-macem, tapi ya nyatanya sekarang Alhamdulillah atas izin Allah bisa kuliah sampe anak ketiga ini. Semoga tiga adek saya juga masih bisa ngerasain kuliah ya :") Yang penting emang kemauan sih. Dimana ada kemauan disitu ada jalan. Mainstream, tapi bener. Malah lebih enak kali ya bisnis bareng? Uwuwuw. Oya jangan lupa mampunya nggak cuma lahir tapi batin juga yha sis.

Intinya sih kalo buat saya ya, saya doanya gini: YaAllah berikanlah jodoh hamba yang baik akhlaknya, soleh, dan dapat menuntun hamba menuju surga. 

Jadi buat dedek-dedek gemay dan saya yang baperan: coba dek udah terpenuhi semua belum itu diatas? Kalo udah ya monggo-monggo aja ikutin jejak Alvin buat nikah muda. Kalo belum, ya ayok dipenuhi. Jangan cuma pengennya apa, tapi nggak mau jadi salah satu yang dipengenin itu. Pesan sponsor: Doain biar saya bisa nikah dengan orang sesuai dengan doa saya diatas. Saat ini sih lagi kosong nggak ada gambaran mau siapa siapanya lulz efek kuliah di fakultas kebanyakan mbak-mbak. Yhaa buat semuanya: Semoga Allah mempertemukan kita dengan jodoh terbaek. Amin!  ^^

You Might Also Like

4 comments:

  1. Wahaha, kok pas banget ya pas lagi saya pengen nikah muda. Eh tapi kalo di atas 20 di bawah 25 masih mudah ngga ya? Hihi..
    Ah, kalau liat tulisanmu itu, saya juga ngiri, dapet cowok perfect gitu berasa cuma liat di drama atau sinetron. But it's real, di dunia nyata ternyata ada.
    Semoga kita juga segera dipertemukan dengan jodoh yang baik yaa, aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. muda lewat dikit haha
      ada kok insyaAllah kalo mau berusaha #ahzek. Amiiin ya Rabbal Alamiin

      Delete
  2. mayoritas masalah adalah ijin dari orang tua, karena ga banyak ortu yang mau mengijinkan anak gadisnya nikah muda dengan cowok yang belum mapan, ya efek kekhawatiran itu ga bisa di salahkan juga sih
    yang penting selama di niati, semua pasti lancar dan beres

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah bila orang tuanya bijak pasti mengerti, orang tua kan pengen juga yg terbaik untuk anaknya ^^

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)