Saturday, July 04, 2020

Separuh 2020, Apa yang Berubah?

Banyak! Hola. Kerasa ngos-ngosan ya di 6 bulan pertama? Tos dulu dong. Memang tahun ini ujian dirasakan semua orang. Rata. Gak membedakan gender, pekerjaan, hingga kelompok umur.


Bulan ini terminologi New Normal semakin sering terdengar. Same vibes kayak penggunaan Milenial yang (menurutku) overused. Karena yang menggaungkan Kenormalan Baru ini pemerintah, otomatis instansi kerjaku ikutan. Dengan apa? Mencoba memulai kerja dari kantor (Work From Office/WFO).

Rasanya WFO di New Normal?


Awalnya aku senang bisa jumpa temen sekantor lagi. Akhirnya berinteraksi dengan manusia, setelah  hampir 3 bulan temanku 90%-nya tembok. Tapiii lelah ternyata. Ada protokol kesehatan yang harus dijalankan.

Menggunakan masker, bawa hand sanitizer, mukena dan alat makan pribadi, rajin cuci tangan dan periksa suhu tubuh setiap dapet jatah wfo. Kok jatah? Iya, baru 50% pegawai aja yang wfo. Jadi kami merotasi tiap minggu sesuai kesepakatan.

Yang baru kusadari kau seperti parasit adalah: make masker 8 jam tanpa henti itu jauuuh dari kata nyaman. Aku udah coba masker bahan hazmat headloop, scuba earloop, masker kain sritex earloop. Ya semuanya sama aja kalo kelamaan pake engap *breath in breath out*. Plus setiap ada konsumen harus pake face shield. Mungkin biasa aja kalo makenya sambil diem. Nah ini sambil ngomong, uapnya nempel semua di penutupnya. Bayangin aja mirip kaca depan mobil ngembun saat hujan. Bedanya ini versi manusia.

Kayak gini baru berasa deh. Mahal banget ya nikmat udara bersih? Sayang sering kita abai dan take it for granted. Pada akhirnya malah lebih nyaman WFH aja. Manusia ini ya, dikasih apa ketika udah diturutin, ganti lagi minta apa.

Selain itu wajib cuci baju setelah dari luar. Semprot semprot. Capek? Iyalah. Tapi kesehatan lebih mahal. Berusaha banget nih ngejalanin New Normal dengan hati riang gembira. Daripada sambat mulu kan malah resiko imunitas turun.

Sekarang aku rajin jalan kaki pagi!


Belom setiap hari sih. Antara 3-4 kali seminggu. Maunya tiap hari. Perlahan dulu. Ini juga perkembangan yang bagus (banget). Mengingat reputasiku setelah Subuh tidur. Dan udah berjalan dari jaman kuliah! Hampir 5 tahun tuh memupuk kebiasaan jelek. Sadar diri banget sama kelakuan. Ngubahnya aja yang nggak semudah membalik telapak tangan.

Makanya aku menghargai pencapaian diri ini. Belajar dong appreciate every achievement. Kalau bukan diri sendiri yang menghargai, siapa lagi? Jangan cuma hobi muji orang lain dan melupakan diri sendiri.

Motivasiku bermula dari postingan #10000steps-nya Alodita. Emang bener, follow influencer tuh yang kasih impact positif aja. Jadi terpengaruh.

Workout with Mi Band 4
Berharap bukan gaya-gayaan sajaa ~

Aku sengaja nge-budget beli Mi Band biar semangat ngetracknya. Well, sebuah pembenaran buat beli gadget baru. Awalnya kepikiran beli sepeda sih. Tapi setelah liat betapa boomingnya olahraga ini, malah kuurungkan. Pertama: harga masih tinggi lol. Kedua: nyoba yang gratis dulu. Harus di istiqomahin dulu jalan kaki yang gratisss! I mean dengan peralatan seadanya tuh serajin apa sih, aku? Ngga mau cuma karena euforia belaka. Nggak sustainable. Baru nanti bisa ganti level.

Bonusnya apa dengan kebiasaan baru ini?


Resah kalau belom nyampe target! Targetku masih 5000 langkah/hari. Udah nemuin pace-nya nih. 1500 langkah untuk 1 km selama 15 menit. Memang kehitung lamban. Aku beneran jalan santai, ngga diburu. Sambil nikmatin udara segar. Nyapa pedagang yang buka lapaknya. Nyapa buibuk nyapu halaman rumah. Ngeliatin kocheng nangkring. Menikmati sinar matahari pagi. Hembusan angin. Penyapu jalan yang rajin bener. Tukang becak masih tidur di becaknya.

Dan yang belakangan aku suka: memperhatikan bebungaan di sekitar. Cantik banget yah ternyata. Lumayan healing liat warna warninya. Ini beberapa jepretanku selama jalan kaki.



Hal bagus lainnya aku bisa tidur lebih cepat. Komitmen menjadwalkan handphone mati pas 22.30 WIB. Alhamdulillah selama ini di 21.00 udah bisa tidur. Ngetrack juga smart analysis pake MiBand *sebut terooosss pamer terosss*

Ada sebersit rasa bersalah karena pada akhirnya keluar rumah juga. Justifikasiku adalah: aku keluarnya pagi banget. Mulai jam 5 pagi sampai maksimal jam 6. Lebih dari itu jalanan mulai rame. Buibuk beli jamu. Anak-anak sepedaan. Nggak kondusif lagi buat me time. Jalan pun disiplin pakai masker. Bawa hand sanitizer di kantong. Sampai kos langsung dicuci bajunya dan mandi pagi. Seger. 

Semoga kalian nggak pada mengikuti jejakku ini ya *lah. Nanti jalanan tambah ramai. Aku gak suka *gak gitu mainnya*

Alhamdulillah masih bisa bertahan hidup dengan cukup sehat jiwa dan raga. Jiwanya masih diupayakan sehat sih.

No comments:

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES