cerita

Memaknai Lebaran

June 25, 2017,0 Comments


Happy Eid Mubarak! Selamat lebaran buat kalian semua gaes. Semoga ibadah apapun itu yang dilakukan selama Ramadhan diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala. Nggak lupa juga mohon maaf lahir dan batin bila sekiranya selama nulis ataupun yang pernah ketemu langsung ama saya, saya melakukan kesalahan. Dimulai dari 0 yah biar kayak tagline SPBU ⛽

Tahun ini syukur Alhamdulillah masih merasakan juga meriahnya lebaran dengan berbagai perbedaan yang ada. Biasanya ngerayain di Jawa eh sekarang udah di Kalimantan aja. Hidup emang gitu ya penuh dengan kejutan. Cerita tentang kalimantan nanti saya bikin postingan sendiri deh.

Gimana rasanya lebaran disini?
Sepi. Hahaha. Daerah Banjarbaru yang saya tempati ini kebanyakan orang rantau dari Jawa juga. Jadi ya pada mudik ke Jawa gitu.

Sehari sebelum lebaran rasanya jadi puasa terberat. Saya yang nggak pernah lagi ke pasar sekadar beli baju baru, diajakin beli dan dibeliin pun. Orang di pasar itu masyaAllah luar biasa ramenya! Desak-desakan demi baju baru 👗, sepatu baru 👟, jajan buat suguhan tamu. Ternyataaaa.... Kayak gini ya yang dilakukan banyak orang.

Emang saya enggak? Enggak! Baju udah dibeli jauh jauh hari sama Ummi. Itu pun langsung bawa jadi aja ngga perlu panas-panasan ☀. Malah sekarang beli baju mah kapan aja kalo pengen, eh butuh. Tahun ini niatnya nggak beli baju. Apa daya dibeliin yaudah diterima toh rezeki masa ditolak *alesan*.

Lebaran buat saya kali ini lebih kepada refleksi. Tentang apa yang udah dilakukan di bulan Ramadhan. Apakah saya layak mendapat kemenangan seperti yang disebut-sebut. Baju baru, sepatu, angpau rasanya udah bukan lagi poinnya. Mudik sih tetep karena jarang jalan-jalan jadi tetep diharapkan.

Lebaran juga seakan jadi pembuktian buat saya, apakah saya jadi baik saat bulan itu aja, atau seterusnya? Masih betah buat puasa dengan menjalankan puasa sunnah? Betah tarawih dengan tahajjud dipertahankan? YaAllah 😢 😢 Tantangan banget yah buat kita semua!

Selamat lebaran ya gaesss, again. Jangan lupa puasa Syawalnya 6 hari. Besok udah bisa mulai. Lumayan banget buat yang nggak mau jadi lebar-an kan :")

تَقَبَّلَ اللّهُ مِنَّا وَمنٌِكُمٌ صِيَامَنَا وَصِيَامَكُمٌ! 😍

You Might Also Like

0 comment(s):

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)