cerita

Balada Orang Semarang yang Nggak Kenal Kotanya

August 10, 2016,0 Comments

Halo!

Kali ini sesi curcol hahaha. Jarang-jarang kan ya sejak kuliah curcol sambil nyebut nama temen. Padahal waktu saya lihat di postingan jaman SMA gitu sering banget nyebut si ini si itu. Bukan berarti saya nggak punya temen, tapi emang jarang hang out gitu sih.

So, cerita hari ini saya dan Ade berencana untuk dateng ke wisuda Mbah Rogo. Mbah Rogo ini Pemimpin Umum Publica Health (PU PH) 2015. Tahun lalu waktu pertama kali saya gabung di PH. Doi baik banget btw orangnya bully-able gitu haha. Nah setelah chit chat di grup eh ternyata yang bisa dikit. Maklum sih ya karena emang lagi masa liburan buat angkatan kami (2014) dan magang serta dll nya untuk angkatan 2013. Kami dateng berempat ke Gedung Sudarto. Saya, Ade, Via, dan Santya. Lalu di sana ketemu sama Kak Novi. Nyari orang di saat wisuda ini tuh emang susah banget ya. Like, mata kita tuh harus jeli.Parahnya lagi waktu nanya Mbah Rogo lagi dimana dijawabnya apa? "Di kumpulan orang-orang dek.." gitu intinya. Yha menurut maz? 


Alhamdulillahnya setelah panas-panasan (beneran Tembalang makin panas deh kayaknya) kami berhasil menemukan Mbah Rogo diantara kumpulan anak K3. Congraduation Mbah Rogo!
Yah beda sendiri senyumnya...
Beranjak dari wisudanya Mbah Rogo, saya dan Ade berniat ke bawah. Semarang daerah bawah maksudnya ya. Umumnya emang orang nyebutnya gitu. Kalo ngemall bilangnya ke bawah, sedangkan daerah Banyumanik-Tembalang itu atas. Sebenernya si Ade udah ngajakin dari jauh-jauh hari. Tapi saya baru sempetnya sekarang. Bukan apa-apa, minggu kemarin umi (ibu saya) pergi jadi harus ngurus rumah deh #ceilah. Padahal mah apa atuh wkwkwk.

Tujuan kami adalah Plasa Matahari Simpanglima. Ade berniat untuk beli hard disk eksternal. Biasalah habis Lebaran dapet THR kan. Kapan lagi bisa beli-beli tanpa harus was-was mikirin uang? :P

Sesampainya disana ini kesalahan ya kami masuk lewat Mal Ciputra yang pintu masuk langsung McDonald's. Kami salah masuk harusnya yang Plasa Simpanglima. Konyolnya kami muter-muter buat nyari jalan ke Plasa Simpanglima wkwk. Pertama masuk naik ke atas lantai dua, trus kayaknya kok salah ya? Turun ke lantai 1. Nanya mamahnya Ade. Naik lagi ke lantai 2. Habis itu muter kok malah ke parkiran. Akhirnya kami memutuskan buat nanya mbak-mbak penjaga counter. Ngapa nggak dari tadi ya ku sedih :") Dan langsung ketemu padahal habis nanya wahahaha. Kami berdua cuma bisa nahan ketawa. Hal ini membuktikan bahwa saya dan Ade bukan tipikal anak ngemall. Kami ini tipikal anak rumahan yang baru keluar kalo BUTUH banget kayak tadi itu. Kalo saya sih Gramedia aja taunya. LOL.

Di Plasa Simpanglima nanya-nanya gitu yang sesuai budget Ade. Ternyata nggak ada. Kemudian muncullah ide brilian ini: ngecek di Lazada. Iya saya ini costumer loyal-nya Lazada. Udah percaya deh belanja di Lazada. Dan apa yang kami lakukan? Beneran browsing di Lazada. Kami memutuskan untuk beli eskrim nya McDonald's. Hahaha yaAllah bener-bener ya udah ke mall jatuhnya teteup aja belanja online. Jadilah kami ngemall CUMA buat beli eskrim sambil browsing barang di Lazada. Generasi Z banget kan wkwk udah nggak bisa nahan buat ketawa lagi kalo keinget ini :"""D

Dan kami bener-bener transaksi online di Lazada. Applause! Semoga barangnya dateng memuaskan dan awet ya, Ade! (Update 16/08/2016: Hard disk udah nyampe dengan selamat dan so far sih Ade puas. Lazada should give me a voucher for promoting them LOL). Setelah itu kami berpindah tempat. Pengen ke Thamrin Square buat benerin camera digital saya yang udah lama rusak.

Saat inilah jati diri sebagai orang Semarang diuji #halah. Dari Mal Ciputra ke Thamrin Square kami pake apa? Google Maps. And it's no help. At. All -_- Emang ya Google Maps tuh entahlah gimana cara makenya pusing pala barbie nyasar-nyasarin orang. Apa emang saya yang gak bisa bacanya?:( Prefer ke Waze tapi saya dan Ade sama-sama nggak punya aplikasinya. Akhirnya pasrah wahaha. Dari Simpang Lima masuk ke Pandanaran eh mbablas terus. Padahal di Google Mapsnya udah bilang belok YA TAPI BELOKANNYA YANG MANA???? :")

Mbalik lagi ke arah Simpang Lima. Berhenti sebentar di depan Unisbank. Akhirnya memutuskan untuk tanya aja ke orang daerah situ. Dan emang yha nanya itu akurat. Langsung ketemu :") Padahal saya udah pernah ke Thamrin Square sekali cuma... LUPA jalan hehehehehehe -_- soalnya pas pertama kali kesana mbonceng aja jadi bodo amat. Jangan ditiru ya..

Sesampainya di jalan M.H. Thamrin pun masih nggak tahu Thamrin Square yang mana. Asal lurus aja LHO KOK MALAH CROWNE PLAZA SIH? Alhamdulillah kalo Crowne Plaza tau kok itu Jalan Pemuda kan....yha muter balik lagi. Untuk ketiga kalinya, nanya ke tukang parkir. Dan apa yang terjadi? Pas di seberang kami nanya itu Thamrin Square. Hahaha konyol banget ah. Berasa stranger di kota yang dihuni dari lahir deh. Kami berdua merasa prihatin atas diri sendiri. LOL :""D

Pelajaran hidupnya adalah:
1. Jangan pake Google Maps. Pakailah Waze. Lebih akurat dan terpercaya.
2. Lebih akurat lagi: nanya orang.
3. Biasakan buat ceki ceki online dulu sebelum belanja. Yha karena jarak Semarang atas ke bawah itu cukup melelahkan. Apalagi naik motor, di siang hari. Udah skakmat lah.
4. Kalo nyari orang di wisuda: video call aja. Kalo perlu bawa papan nama kayak jemput orang di bandara sekalian dah biar cepet ketemu. OK? Oke.
5. Taatilah peraturan lalu lintas. Karena dengan begitu kamu gak bakal kena tilang walaupun nggak punya SIM. (Ku malaz membuat SIM lagi-lagi harus ke Semarang bawah).

Yasudahlah cukup gitu aja. Intinya kalo mau minta ajak jalan-jalan ke Semarang, jangan pernah meminta kami berdua jadi tour guide. Bisa dipastikan bakal membuang waktu. LOL. Selamat malam!

You Might Also Like

0 comment(s):

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)