wishes

Mengarahkan Rasa Ingin Tahu

August 24, 2017,4 Comments


Seringkali saat saya ngomong sama orang lain, saya merasa kebingungan. 
"Orang ini tau nggak ya tentang apa yang saya omongin?"
Lintasan pikiran kayak gitu udah berulang kali terjadi. Terutama ngomongin tentang random things. Dalam artian apa aja bisa jadi berita terkini di Indonesia sampai kondisi politik AS-Korea Utara yang tarik ulur macam layangan. 

Padahal saya tipe orang yang seneng banget ngobrol macem-macem. Sama yang udah kenal deket aja tapi. But surprisingly apa ya, saya pernah sekali ngobrol dengan temen sekelas dulu yang nggak deket. Maksudnya jarang ngobrol (bayangkan 70an anak dikelas gimana interaksinya setiap hari). Nggak bakalan setiap hari bisa ngomong dengan satu persatu anak sekelas.

Sederhana aja obrolannya, waktunya pun hanya disaat berdiri di depan kelas nungguin kelas sebelumnya kelar. Saya yang inget dia pernah ke China mendadak nanya soal halal dan sebagainya. Saya nggak ngarep lah obrolan yang mendalam. Lha niatnya aja cuma basa-basi. Nggak disangka obrolan ini jadi panjang banget nget sampe waktu dosen dateng itu saya ngerasa, "Aduh padahal obrolannya belum selesai".

Hal kecil kayak gini bikin saya happy. Hal sekelas ngobrol "ngalor ngidul" nungguin dosen jadi berbobot.

Kapan ya terakhir kali dapet obrolan kayak gini? Tadi. Gara-garanya mau bahas rubrik majalah yang akan terbit semester ini. Banyak hal baru yang bisa saya dapetin. Kadang kecewa juga sih, udah ngomong berapi-api eh nggak nyambung. Contohnya masalah bu Elly Risman dan fanbase SNSD itu. Saya harus cerita detail dulu baru mereka "ngeh". Ngehnya ini pun bukan yang tau kronologisnya. Mungkin suuzon saya cuma baca judul beritanya aja di Line Today. Huft :(

I just found out orang-orang ini lebih suka ngepoin kehidupan orang lain dibanding mencari tahu hal-hal terkini. Misal gerhana matahari beberapa hari yang lalu, siapa yang nggak tau? Saya tau. Darimana? Instagram. Bukan dari portal berita loh. "Cuma" instagram yang sering di-scroll atas bawah sama anak jaman sekarang.

Sedih aja rasanya, orang-orang tuh kenapa sih lebih seneng ngurusin kehidupan orang lain?
Jumlah duitnya si ini berapa?
Mobilnya dia apa?
Si ini mau menikah sama siapa?
Nggak munafik lah saya juga kadang kepo kok. Tapi apa? Saya menekan rasa ingin tahu itu karena..well, apa sih manfaatnya? Apa bisa bikin saya tambah pinter? Tambah uang? IP saya jadi 4? Kan enggak. Malah salah-salah bisa nambah dosa kan jatuhnya ngomongin orang lain.

***

Dosen saya saat kuliah pernah bilang,
Saat ilmuwan di luar negeri tahun 1928 udah menemukan fungsi Selenium dalam tubuh, di Indonesia masih berkutat dengan Sumpah Pemuda. Bukan menjelek-jelekkan Sumpah Pemuda-nya ya. Tapi..apa ya, lihatlah makna dibaliknya. Masih banyak orang Indonesia yang malas buat cari tahu. Rasa ingin tahunya besar, TAPI nggak diarahkan ke ilmu pengetahuan malah untuk mencari-cari kesalahan orang lain.

Saya nonton drama Korea. Saya terhibur, dan saya juga menambah wawasan. Saya jadi tahu skizofrenia apa, DID apa, Tourette apa, sampai etika penelitian. Lho, ini juga dari drama Korea lho. Bukan portal berita yang isinya "berat". Atau jurnal. Sesederhana drama Korea.

Ayolah guys, cari hal positif diantara kesibukan kita. Jangan cuma tau tentang orang lain yang belum tentu tau tentang kita.

PS: tulisan ini murni curhat karena...butuh temen ngobrol yang berbobot lol

You Might Also Like

4 comments:

  1. Can't agree more than this sister :)

    Gue sih bukan merasa sok iya atau lebih pinter atau gimana, atau merasa lebih baik yah.

    Cuma, gue sering nemuin aja....kumpulan, grup, atau individu yang masih suka seneeeng banget nemuin kekurangan orang lain. Ya sih, wajar aja, apalagi kalo org itu resek ke kita. Tapi kalau udah diomongin bareng gengges yg lain, trus diumbar2...............

    Hmmm.......................gak penting loh, sumpah.

    Yaudah gitu.

    Masih banyak hal gak penting yang mengungkung kita. Termasuk gue. Bentar istighfar dulu /?

    Yaudah pokonya gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gimana yah kan aku sendiri sadar banget masih banyak kekurangan masa ngomongin kekurangan orang lain *sigh*

      Delete
  2. Kapan kita meetup dan ngobrol berfaedah lagi? :")

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)