cerita

A Trip To: Kebun Raya Banua Banjarbaru

August 05, 2017,5 Comments


Kesalahan yang saya lakukan saat di Kalimantan adalah baru nyari destinasi wisata saat H-beberapa hari pulang ke Semarang. Itu pun carinya juga yang di Banjarbaru alias dalam kota aja biar gampang aksesnya. Huft pake banget. Saya cari infonya di instagram. Ya, udah tau kan kalo instagram efektif banget buat nyebarin tempat wisata di daerah? Apalagj dengan akun akun explorebanjar, exploresemarang, dan masih banyak lagi lainnya. Of course saya cari explorebanjarbaru.

Nemu deh dua tempat yang kayaknya menarik. Pertama, Kebun Raya Banua. Kedua, Danau Biru Cempaka. Danau ini warnanya biru dari daerah bekas penambangan gitu. Di fotonya sih bagus, nggak tau aslinya. Saya memutuskan ke Kebun Raya Banua aja karena pertimbangan ada dua krucil yang harus dibawa. Which means ngga asik harus jagainnya. Hahaha *jahad*. Yha alasan safety juga, anam kecil kan nggak bisa diem cenderungnya. Entar nyemplung gimana? Saya kan nggak bisa renang.

Saat cari alamat Kebun Raya Banua baik di google maps maupun waze kurang membantu. Alamatnya cuma tertulis Jalan Aneka Tambang. Turned out emang disana alamatnya gitu doang, pfft. Saya pun tanya ke orang di instagram (yaAllah sok kenal maapin) eh orangnya juga bilang susah buat jelasinnya 😂 pertanda apa ini. Ancer-ancernya pokoknya komplek gubernuran (kantor Pemprov Kalimantan Selatan) aja. Sekitar situ. Saya yang belum pernah ke TKP cuma mikir oh komplek gubernuran paling "cuma" seumprit macem gubernuran di simpang lima Semarang. Pas jalan, nggak taunya.... MasyaAllah tulung ini gubernuran apa komplek istana?? Jalannya masih tanah merah, antar kantornya berjauuuuuhan. Dan, sepi (pas hari Sabtu sih lol).

Jadi dari arah manapun saat masuk komplek gubernur bakal ada penunjuk jalan di atas, tau kan ya maksudnya? Yang warna hijau di tiang. Nah masalahnya bentuk jalannya ini melingkar, saat panah menunjuk ke samping kadang suka bingung. Teliti aja kuncinya, sebelum di belokannya ada penunjum arah dari kertas. Dari kejauhan bakal keliatan gerbang ini. Insert. Tapi jangan salah, kalo lewat sini malah ngga bisa masuk. Lewatlah di gerbang besi yang bertuliskan "Pintu Masuk Utara".

http://kebunrayabanua.kalselprov.go.id
JANGAN MASUK LEWAT SINI, JANGAN (kecuali nanti saat udah jadi wqwq)
First impression tentang tempat ini: LUASNYAAAA. Khan maen, 100 hektar! Sedikit tentang Kebun Raya Banua ini tempat wisata edukasi tentang tumbuh-tumbuhan. Konsepnya serupa dengan Kebun Raya Bogor. Ada zona anggrek, zona kayu, zona obat, dan zona buah (nyontek di website lol). Di tempat ini kami yang dateng sekita jam 11-12 siang merasakan panasnya daerah khatulistiwa yang..duh nggak bisa dideskripsikan :') tapi jangan khawatir, ada persewaan payung Rp 3000 aja. Sewa tikar Rp 10.000. Tiket masuk Kebun Raya Banua gratis alias free. Nggak tau ke depannya bakalan gratis atau bayar. Asumsi saya gratis sih gegara tempat ini belum siap bener nerima wisatawan. Jalannya masih bebatuan + pasir. Fasilitasnya masih banyak yang ditutup + dipasangi plang pemberitahuan dilarang ini itu.

Trus disana ngapain dong?
Pertama, lihat-lihat tanaman obat! Wqwq. Namanya juga wahanaedukasi, di setiap tanaman ada identitas tanaman dan manfaatnya. Yang paling menarik perhatian saya taman labirin. Bagus 💯 


tapiii... Ada tapinya. Saya pas kesana ada tulisan ngga boleh lewat. Nekad aja lewat karena liat banyak orang yang lewat hahaha. Di tengah taman ini ada gardu pandang (?) setinggi 3 lantai. Lumayan tinggi. Kenapa ada tempat ini? Ya buat foto-foto laaah.

http://kebunrayabanua.kalselprov.go.id
📷 Bisa foto di gardu pandangnya dengan latar paduan langit dan bumi yang cantik. Percaya deh, langit Kalimantan itu masih bersih banget laff.


📷 Foto di tanaman yang udahdibwntuk serupa simbol love


📷 Foto di tanaman yang udahdiventuk tulisan I 💖 U


📷 Foto di labirinnya pun juga oke

Jalan lagi beberaapa saat, ketemu tempat kayak gini plus bangunan ngga tau buat apa karena dikunci 😂😂😂 bagus sih buat foto-foto (lagi) asalkan yang ngefoto ngga amatir banget ya lol. Bad luck saya kesini dengan orang yang njepret foto asal jadi foto saya dikit huhuhu. Fasilitas disini? Nggak tau apa aja HAHA ini traveler gagal banget ya. Maap cyin bawa anak kecil rempong ngga bisa explore :(

Overall sebenarnya I expect tempat ini bakalan bagus. Nyatanya kurang ya, soalnya kesannya kayak belom jadi. Salah guweh? Enggaklah orang di websitenya bilang diresmiin Desember 2016. Kan mikirnya udah jadi lengkap dengan segala-galanya ya. But still I appreciate the government for providing place like this. Kesukaan saya banget tempat berbau alam kayak gini. Bisa mendekatkan diri kepada sang Pencipta *aseek*. Pemkot Semarang bangun juga dong, jangan mall dan apartemen aja! 😁

Berminat untuk ke Kebun Raya Banua? Kunjungi saat pagi hari atau sore ya. Jangan jam 10 keatas atau jam 4 kebawah. It will be super duper hot 🔥 Yang lagi di Kalsel, coba mampir kesini yhaa!

You Might Also Like

5 comments:

  1. Luasnya... bagus banget tempatnya Mbak. Mupeng pingin ke sono juga nih

    ReplyDelete
  2. jadi pengen kesini mbaak. Pengen pto dilabirinnyaa. :))

    ReplyDelete
  3. Tempatnya bagus, aku rasa kalau sore akan lebih bagus, selain teduh lebih bisa mengabadikan foto, gak kepanasan...hehe

    ReplyDelete
  4. Saya belum pernah ke sini. Hihihi... Kalau ke Banjarbaru yang saya buru kulinernya ajah. Hahaha...

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)