opini

Tentang Pendidikan di Indonesia

May 03, 2017,6 Comments


Agak telat ya ini postingnya. Niatnya mau posting saat hari H eh ada aja kendalanya (baca: malez hahaha). Teman-teman pasti sudah tahu bahwa setiap tanggal 2 Mei diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional atau biasa disingkat menjadi Hardiknas. Tanggal ini dipilih dari tanggal lahir Ki Hadjar Dewantara yang menjadi pelopor dunia pendidikan di Indonesia.


Bicara tentang pendidikan, Indonesia masih seringkali dikatakan memiliki sistem yang perlu diperbaiki lagi. Saya pun juga mengamini hal ini. Tapi jangan lupa juga saat ini pemerintah mulai getol membangun dari sektor pendidikan. Saya sebutin dulu aja plus-nya nanti minusnya terakhir biar imbang.

Yang paling kerasa banget di bangku kuliah ini beasiswa Bidik Misi. Tau nggak temen-temen? Beasiswa ini membebaskan mahasiswa membayar biaya pendidikan di PTN. Agak kurang tau juga yang di PTS apakah ada Bidik Misi? Syaratnya: dari keluarga kurang mampu of course dan berprestasi. Contoh penerima Bidik Misi yang sukses ini salah satunya Raeni yang pernah viral karena ayahnya mengantar wisuda mbak satu ini menggunakan becaknya.. Duh bikin melankolis.

Persyaratan Bidik Misi sendiri kurang tau ya seperti apa, cuma di fakultas saya lumayan banyak yang menerima. Nah selain dibebaskan biaya kuliah/uang kuliah tunggal (UKT), mahasiswa juga menerima sejumlah nominal secara tunai. Di kampus saya besarannya Rp 600.000 per bulan yang diakumulasikan tiap akhir semester. Menurut saya ini membantu banget yah buat temen-temen yang kurang mampu tapi tetep bersemangat melanjutkan pendidikan. Apalagi semisal kuliahnya di kota yang sama dengan kota asal alias nggak perlu ngekos. Uangnya bisa dialihkan ke kebutuhan kuliah, bukan biaya hidup macam makan atau bayar kos.

Kedua, ada juga dana LPDP. Tahu kan, biasanya fresh graduate banyak banget nih yang minat. Nah ternyata LPDP ini nggak cuma mengelola dalam bentuk beasiswa aja lho. Ada dana riset penelitian, dan masih banyak lagi. Jadi sekarang nggak cuma golongan atas aja yang bisa lanjut pendidikan tinggi, mereka yang pas-pasan atau kurang mampu pun bisa. Karena LPDP ini juga nggak terbatas buat orang kurang mampu aja. Thumbs up buat pemerintah!

***
Itu tadi poin plus-nya dari program pemerintah. Masih banyak mungkin ya tapi nggak terlalu paham juga entar sotoy dong saya? Hehe.

Poin minusnya ada beberapa nih. Sebagian berdasarkan pengamatan *asyique*, diskusi dengan dosen saat kuliah, pengalaman pribadi, dan sharing dengan orang tua. Karena kedua orang tua saya sekarang nyemplung langsung di dunia pendidikan. Ibu saya guru, ayah saya bergabung di sebuah yayasan pendidikan Islam.

Pendidikan di Indonesia itu...

1| Belum jelas orientasinya


Kenapa saya bilang begini? Karena gini, waktu pertama kali sekolah asumsi aja TK ya. Masih ada TK yang menjanjikan agar anak bisa diterima di SD berembel-embel favorit. Jadi nanti selepas TK anak udah bisa calistung (baca tulis hitung). Ketika masuk ke SD pun begitu, embel-embelnya nanti bakal bisa masuk ke SMP favorit. Waktu SMP, cari juga yang bisa buat diterima di SMA favorit. Pun demikian dengan SMA. Pilih SMA negeri demi bisa masuk ke perguruan tinggi negeri.

Saya jadi bingung. Sebenarnya sekolah untuk apa? Mengejar apa, sih? Ilmu, atau gengsi? Lebih parah lagi ditambah dengan menjamurnya bimbingan belajar. Percaya nggak, dulu teman saya ada yang nggak fokus mendengarkan guru ngajar dan malah ngerjain buku latihan dari bimbel? Ini terjadi waktu kelas XII SMA. Saya mikirnya simpel aja, kalo emang orientasinya lulus UN dapet nilai tinggi→lanjut ke jenjang berikutnya dengan embel-embel favorit, kenapa harus sekolah? Kenapa nggak, yaudah bimbel aja entar ikut kejar paket?

Esensi sekolahnya itu dimana, gitu? Huhu. Apakah emang pendidikan di Indonesia di-set seperti itu? Setelah kuliah, pilih PT bergengsi demi kerjaan yang bagus? Emang nggak salah sih. But, dengan pola pikir seperti itu, ilmu yang didapatkan apakah benar-benar bisa bermanfaat?

Contoh kecilnya aja saya nih. Sering ada dosen nanya materi kuliah ini udah pernah diajarkan di SMA kan? Iyaa udah pernah, tapi LUPA. LUPA! Ya gimana nggak lupa kalo belajar 3 tahun cuma buat lulus UN aja?😢 Padahal salah satu bentuk keberkahan ilmu ya ilmu itu bisa nempel terus kan di diri seseorang :')

2| Masih mengedepankan hasil


Yang ranking 1 dianggap pinter.. Yang IPK-nya tinggi dianggap jenius.. Eh enggak deng hehe. Ya masih belum menilai proses pembelajaran dengan bijak. Sederhana aja waktu ujian, ada murid/mahasiswa nyontek. Yang dilakukan pengawas (seringnya)...diem aja.

Akan lebih baik jika satu murid memiliki 1 guru/dosen yang bertanggung jawab betul dari awal sampai akhir. Apabila misalnya dia prosesnya baik, kok hasil akhir di ujian jelek? Ditanya apa yang salah. Atau selama proses itu dia nggak bisa dibilang baik, waktu hasil akhir kok bisa meroket? Perlu ditelusur juga. Dengan begitu pendidikan nggak cuma akademik aja tapi seperti yang didengung-dengungkan banyak orang: pendidikan karakter-nya harus diutamakan.

3| Kurang mewadahi berbagai bakat yang ada


Pernah nggak bertanya-tanya kenapa di sekolah negeri itu, pelajaran seni musik dan seni rupa "hanya" seminggu sekali? Durasinya pun sebentar? Bahkan malah dimasukin ke ekskul aja? Hehehe.

Pendidikan di Indonesia belum bisa mewadahi bakat anak yang berbeda-beda. Masih berkutat di science baik itu sosial maupun ilmu alam. Padahal jenis anak itu kan macem-macem ya. Ada yang kinetiknya dominan..trus apalagi? Haha. Intinya nggak cuma di bidang akademik aja gitu loh. Sedangkan di Indonesia masih diarahkan ke pelajaran itu-itu aja. Pengembangan dirinya kurang dapet.

4| Kurang merata


Maksudnya, pendidikan di Indonesia antara pulau Jawa dan pulau Papua masih ada ketimpangan. Nggak usah jauh-jauh ke Papua deh. Di kota Semarang yang notabene ibu kota Jawa Tengah dibanding Jakarta aja gap-nya lumayan jauh. Apa kabar dengan yang di kota pinggiran? Yuk gaes semangatin dan dukung program pemerintah untuk pemerataan daerah-daerah di luar Jawa. Indonesia nggak cuma pulau Jawa aja!

***

Yahh panjang lebar juga ya bicara soal pendidikan. Padahal masih belum membahas kurikulum 2013 yang entah apa kabar. Biaya pendidikan yang semakin melangit.

Dari saya pribadi berharap pendidikan di Indonesia bisa lebih baik dari sekarang. Pemerintah bisa menemukan formula yang tepat untuk itu. Nggak perlu mencontek sama persis dari negeri A, negeri B dan negeri lainnya. Toh karakteristik masyarakatnya pun berbeda. Yang terpenting harus bisa mencetak generasi berpendidikan tinggi yang nggak hanya otaknya encer tapi moralnya juga baik. Dengan modal ini, insyaAllah Indonesia bisa lebih maju dari sekarang. Bosen kan, menyebut Indonesia sebagai negara berkembang? Berkembang terus, kapan majunya?

Untuk kalian yang cukup beruntung bisa mendapatkan pendidikan yang layak, jangan segan-segan membagikan ilmunya kepada orang lain. Ilmu itu bisa jadi lama buat kita namun buat orang lain baru. Pendidikan memang bukan segalanya, tapi segalanya berasal dari pendidikan. 

Selamat hari pendidikan Indonesia! Tut Wuri Handayani.

You Might Also Like

6 comments:

  1. Mungkin dia ngerjain tugas bimbel karena tutornya lebih gampang ngebuat dia ngerti sama pelajarannya kali dibanding guru di kelasnya, ya, walaupun sebenernya ini bukan hal yang baik buat dilakuin sewaktu guru lagi nerangin materi, seharusnya sebagai murid, ia juga harus mengapresiasi gurunya yang sedang mengajar di kelas juga. Enggak gampang lho jadi guru itu, sebelum dia tatap muka sama murid di kelas, ada banyak persiapannya, mulai dari cari materi, nguasain dulu, buat rpp, siapin media ajarnya, cari metode yang pas, trus nyiapin bahan evaluasinya mau kaya gimana, well, there are a lot of things to prepare for teacher before she or he teach us on the class.

    Yah, stigma sosialnya sih gitu, pada lebih ngeliat hasil, banyak siswa dan mahasiswa yang nyontek sewaktu ujian demi dapet skor yang tinggi biar diliat orang pinter katanya mah, sayang, pinternya itu pinter nyontek, hihi :D

    Kalo soal minat bakat siswa dan mahasiswa sih biasanya ada eskul gitu kan ya, mungkin di sekolah mereka lebih diarahin di eskul kalo mau menyalurkan passion mareka.

    Last but not least, pemerintah lagi buat perbaikan disana-sini buat pembangunan pendidikan di luar jawa sih sekarang-sekarang ini, ya, kita dukung aja biar teman-teman di luar jawa bisa mendapatkan manfaat terbaik dari pembangunan yang dilakukan oleh pemerintah kita. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. I know being teacher is not that easy. Karena ibu saya juga seorang guru, hehehe.

      Amiin :)

      Delete
  2. Yg jela spendidikan semakin mihil dan nggak terjangkau Mbak. HArus jeli sama beasiswa dan link2. PAdahal juga dengan syarat2 tertentu. Ni susah buat anak yang cenderung biasa2 aja. Beda dengan yg genius, atau malah di bawah rata2 sekalian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seharusnya biaya pendidikan bisa ditekan ya mengingat masih bnyk masyarakat yg belum mampu meneruskan sampe jenjang PT..

      Delete
  3. setuju sama pemaparan di artikelnya
    aku juga ngerasa pendidikan Indonesia masih menutup mata dengan bakat anak-anak
    dari kecil dipaksa pintar semua mata pelajaran

    padahal aku ngerasain sendiri
    setelah lulus kuliah, yang membantu aku cari duit itu adalah bakat loh
    :D
    semoga kedepannya pendidikan indonesia lebih baik

    ReplyDelete
  4. Ah poin"nya sangat on point kak :)
    Benar semua apa yang kakak tulis.

    Kalau begini, jadi membandingkan dengan sistem pendidikan/kurikulum negara maju. yang mana secara kuantitas sedikit tapi kualitasnya oke dalam membimbing murid mengenali dan mengasah bakatnya.

    Gak dari pendidikan formal aja sih, orangtuanya juga perlu diberi edukasi bagaimana cara yang tepat dalam mengedukasi anak, pun mengidentifikasi bakat dan kemampuan anak. Iya kan?

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)