Hijab

Tentang Berhijab: Dulu dan Sekarang

February 02, 2017,18 Comments

World Hijab Day


Assalamu'alaikum. Udah tahu belum setiap tanggal 1 Februari diperingati sebagai World Hijab Day? Saya baru tahu. Hehe. Dan masih dalam memperingati hari terssebut, saya akan berbagi cerita berhijab saya dulu dan sekarang.

Kisah awal mula berhijab saya tergolong biasa-biasa saja dan sama sekali nggak spesial. My mom is hijaber and she dressed me with hijab since I was a kid. Definisi kid disini bukan umur setahun dua tahun tapi bener-bener dari bayi udah dipakein. Jadi ya nggak ada hambatan untuk berhijab.

Masuk TK, saya di TK Islam. Wajib berhijab. Bentuk hijabnya tuh yang bertali dan kainnya nempel di bagian dahi pas jadi kelihatan banget "nonong"-nya kalo kata orang Jawa. SD pun saya masuk madrasah jadi hijab tetep pakai. Dengan desain yang berbeda tentunya. Hijab ala anak madrasah.

Barulah ketika SMP saya bersekolah di sekolah negeri. Banyak teman muslimah yang belum berhijab rupanya. I was okay, santai aja karena dulu emang nggak terlalu peduli sama urusan agama (yes I've been there done that). Tantangan terbesar saya berhijab cuma satu: pelajaran renang.

Dulu, cari pakaian renang yang ada hijabnya itu masih susah banget. Yang literally hijab bukan cuma nutup kepala aja. Ada pun, harganya mahal dibandingkan pakaian renang biasa. Tapi yah Alhamdulillah-nya ibu saya menomorsatukan hijab. So she bought it for me. 

Berat banget rasanya waktu itu jadi satu-satunya yang berhijab di kolam renang. Iya, teman saya yang semula berhijab pun begitu renang hijabnya dilepas. Sama halnya ketika SMA, bahkan hingga kuliah. Masih ada teman-teman yang nggak berhijab saat berenang. Walaupun nggak sebanyak jaman sekolah dulu jumlahnya.

Jaman saya sekolah udah nutup dada loh hijabnya karena..disuruh. LOL. Hijab saya yang rabbani kaos itu buat seragam ukurannya L sampai-sampai nametag di seragam pun ketutupan. Meskipun panjang gitu saya tetep aja ngikutin tren. Kebawa lingkungan banget lah. Tren waktu SMP lengannya digulung, rok diturunkan sampai tulang pinggang, baju di keluarin dikit di bagian belakang. Sedangkan tren SMA udah beda lagi. Rok dipendekin jadi tanggung, kaos kaki pas mata kaki pendeknya. Bisa dibayangin ga sih kerudung syar'i + rok tanggung + kaos kaki pendek? Ga kuat ih inget-ingetnya hahaha memalukan.

My turning point

Masa kuliah menjadi turning point saya banget. Ikut mentoring, ikut Rohis, ngerti tentang gerakan-gerakan mahasiswa (ini apa hubungannya?). Saya lebih memperbaiki cara berhijab saya. 

Gambar dari mbak @benefiko
Di kampus, kalo ada muslimah berhijab menutup dada + rok/gamis seringkali diidentikkan dengan anak Rohis. Setelah saya berhenti dari Rohis pun masih banyak yang mengira begitu karena penampilan saya.

Dengan penampilan saya yang "ukhti banget" buat saya banyak hikmahnya. Dianggap kalem (padahal aslinya..HAHA), dapet temen-temen yang sama-sama sedang berhijrah (asyique), dapet temen diskusi, banyak lah. Trus juga temen cowok udah otomatis tahu nggak salaman lawan jenis hehehe aman lah yaw. Saya syukuri banget itu semua dan sampe sekarang masih berusaha istiqomah. Terutama buat make kaos kaki kemana-mana! Duh masih bandel soal satu ini.

Lalu bagaimana dengan teman muslimah lain yang masih menggunakan hijab kurang menutup dada? Jujur saya jarang menegur langsung sih. Paling-paling hanya berkomentar.

"Rambutnya kelihatan tuh, hijabnya kurang tebel deh"
"Kayaknya kurang panjang nih hijabnya. Coba panjangin dikit biar tambah anggun"

Ea sepik sepik. Pada dasarnya saya beranggapan teman-teman udah tau banyak tentang ketentuan hijab syar'i itu seperti apa. Hanya saja, kembali lagi pada kesadaran. Karena perilaku dipengaruhi nggak hanya pengetahuannya aja tapi ada kesadaran yang turut memainkan peran disitu. 

Yang saya lakukan pada akhirnya sering-sering nge-tag postingan tentang hijab karena sekarang udah banyak banget kan tuh di medsos.


Trus juga berbagi tulisan-tulisan positif dan inspiratif tentang hijab. Dengan begitu saya nggak merasa menggurui. Lebih kepada mengingatkan. Kuncinya jangan sampe temen-temen saya merasa di-judge karena ujungnya nanti malah mental nggak ada kesadaran... :(

Tentang tren hijab, saya pribadi kadang masih ikutan sih. Model ini model itu. Tentunya disesuaikan biar tetap dalam koridor syar'i. Kadang emang masih kebawa pengen kelihatan modis ZzzZz padahal udah jelas we should dress to please Allah not to please human.

Yah, harapannya buat saya dan temen-temen muslimah lebih bersemangat dalam menuntut ilmu agama agar semakin memperbaiki diri lagi. Untuk teman-teman yang belum berhijab, yuk segerakan. Nggak mau kan hari pertama pakai hijab justru waktu di hari terakhir setelah nafas diambil? Untuk teman-teman yang udah berhijab yuk kita sempurnakan lagi hijabnya untuk meraih ridho-Nya. 
Semoga kita semua dimudahkan ya, Amin ya Robbal Alamiin ❤❤❤

You Might Also Like

18 comments:

  1. Baru tahu 1 feb sebagai hari hijab Mbak. Semoga dengan adanya hari hijab ini makin istiqomah berhijabnya. Makasih sharingnya :)

    ReplyDelete
  2. Saya tdk terlalu update model hijab. Yg penting nyaman saja

    ReplyDelete
  3. Aku dulu pernah diingetin temen gara2 rambutku keliatan. Skrg udah pakai yg nutupin dada

    ReplyDelete
  4. Baru tahu kalau 1 Februari hari Hijab mbak.. hmm, sepertinya aku perlu nulis juga nih :D Semangat istiqomah mba, salam kenal yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh2 nanti aku bw mbak. Salam kenal jugaa :D

      Delete
  5. bhahahhak inget2 masa jahiliah emang memalukan ya luuu :D
    aku nggak pernah jadi anggota rohis karena karena apa ya rasanya nggak kuat aja sama tipe dan gaya khasnya anak rohis
    tapi sering dituduh anak rohis gara2 pakaian, yah the power of gamis

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((gaya khasnya)) wkwk tos dulu lah mba

      Delete
  6. alhamdulilah..aku udah berhijab. setelah nikah sih mbak. dulu juga sukanya pake celana pendek n ketat he3.jd keinget masa lalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ke yg lebih baik mbaa :D

      Delete
  7. Lulu... duh salut banget sama ibunya.. semoga aku bisa sehebat ibu kamu dalam mendidik anak perempuanku :)eh, mendidik diri sendiri juga ding

    ReplyDelete
  8. Waaa jadi inget masa-masa awal pake hijab..aq berhijab sejak SMA awal..atas kemauan sendiri :D dan baru tau kalau 1 Feb adalah hari HIjab..nice share mbak Lulu.. salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya mbaa, salam kenal jg :D

      Delete
  9. Aku.........................ngga sih xD
    mulai pake jilbab waktu umur 10 tahun soalnya janji sama abi...tapi ya ga begitu berat emang, soalnya sejak SD masuk ke SDIT yang begitu itu [?]. Alhamdulillah atas semua nikmat Allah, ga ada halangan berarti untuk berhijab.

    Eh ada ding waktu SMP. Di medsos yg mana ga ada temen real, aku posting foto ga pake jilbab >.< kalau inget skrg sedih lah. Apalagi lupa pass+email, jadi gabisa diapun fotonya....sedih bgt ya :/

    Hehe, yaa stereotype itu akan terus ada xD aku. Dikata anggun, kalem, blabla....padahal ya ga begitu juga xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hati2 loh mbaa harus cepetan dihapus :(( aku jg pernah trs kepikiran akhirnya bener2 ngutak atik email sampe bisa dibuka *asli ga nakut2in*

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)