cerita

Serba-Serbi Semester 5: Responden? Kuesioner? Skoring? Wawancara?

November 21, 2016,2 Comments


Semakin tinggi semesternya, semakin banyak tantangannya. Hehe. Ini yang beneran saya rasain. Saat liburan dan mengisi KRS (Kartu Rencana Studi) buat semester 5 saya merasa seneng banget.

"Ih asik banget mata kuliahnya cuma 6."

Kami mahasiswa FKM memang udah diatur sedemikian rupa hingga KRS menjadi paket. Artinya kami nggak bisa pilah pilih mata kuliah mana yang diambil. Semua udah ditentukan tinggal input aja.

Sekarang, semester 5 menghitung minggu. Kurang lebih 2 minggu lagi menghadapi Ujian Akhir Semester (UAS) dan say good bye sama kelas B. Kelas yang udah nemenin selama 2,5 tahun. Banyak suka-duka yang dilewatin. We're going to our interest, after all.

Di semester ini ada satu mata kuliah yang penugasannya membutuhkan untuk turun lapangan. Turun lapangan bukan hal yang baru sih buat anak FKM. Kami yang berkuliah di fakultas ber-akhir "masyarakat" memang dididik untuk terbiasa terjun langsung di kehidupan masyarakat. Dari maba malah kami udah berbaur di masyarakat untuk intervensi terutama di bidang kesehatan *yaiya*.

Mata kuliah ini judulnya: Isu Terkini Penyakit Menular. Wuzzz. Tugasnya adalah kami diminta untuk mengambil salah satu penyakit yang berada di wilayah tertentu. Pembagian wilayahnya berdasarkan Puskesmas. Dari puskesmas kami akan mendapatkan data penyakit apa saja yang sering dialami penduduk setempat.

Setelah mendapatkannya, kami masih harus menyortirnya. Sesuai dengan nama mata kuliahnya, maka kami hanya boleh memasukkan penyak menular saja. Daftar penyakit menular pun didapatkan. Kami masih harus memilih satu penyakit untuk bahan penelitian. Satu penyakit ini diambil setelah melalui tahapan MCUA. Jadi MCUA ini ada kriteria kayak tren dari tahun ke tahun: menurunkah, atau justru meningkat? Kegawatan: masyarakat yang terkena penyakit ini dampakna apa, sih? Apakah bisa menimbulkan kematian? Dan masih banyak lagi.

Singkat cerita, didapat tuh satu penyakit menular. Kami harus berkonsultasi dengan dosen pembimbing. Kami? Oh iya, tugas ini tugas kelompok yang beranggotakan 9 orang. Jika dosen pembimbing sudah menyetujuinya, tugas kami selanjutnya adalah membuat kuesioner.......beserta skoringnya.

***

Di semester sebelumnya kami sudah pernah mendapatkan materi bagaimana cara membuat kuesioner beserta skoringnya. Yet, what happened is we still create a poor quesioner. Hahahaha. YaAllah beneran deh. Rasanya tuh udah baca literatur sana-sini. Lihat contoh yang udah ada. Brainstorming dari kepala-kepala yang ada. Hasil akhirnya masih juga nggak memuaskan. Lho kok udah tau hasil akhirnya?

Ya, berdasarkan hasil turun lapangannya kami baru ngeh kalau kuesionernya acak adul kurang berbobot.

Pada jadwal turun pertama kelompok saya, saya nggak ikutan. Alasannya: persiapan ujian oral presentation mata kuliah lain. Nggak boong sih. Tapi sebenernya alasan utamanya: pengen dateng ke acaranya Aa Fatih. HEHEHE. Sungguh maafkan diriku ini ya kawan.


Turun kedua, sorenya langsung capcus. Sebab pas banget ada posyandu. Namanya posyandu kan ya pasti ramai sama balita. Cocok lah sama sasaran responden kami: ibu-ibu yang punya balita. Penyakit yang kami ambil pneumonia, btw.


Sore itu pertama kalinya saya mewawancarai responden dalam jumlah banyak, dan sendirian. Dulu waktu masih maba kelompokan jadi masih bisa kalem alias nggak banyak omong. Semester 3 atau 4 gitu juga pernah sebenernya tugas kayak gini. Tapi hasilnya nggak dapet responden dan malah main-main. HAHAHAHA


***

Saat mewawancarai responden saya mempelajari banyak hal. Ada kesalahan-kesalahan yang saya lakukan pada saat itu.

Nggak mempelajari topik lebih matang

FATAL SIS. FATAL. Ibu-ibu yang saya wawancarain itu pendidikannya udah sarjana. Dan, ketika saya wawancara ibunya nggak nge-iya-in aja. Kritis banget.

"Mbak, saya nggak tahu ini penyakitnya apa. Nanti dijelasin lho ya kalo udah selesai jawab."

Langsung meringis dan berasa kecil banget. Pelajaran pertama: dalami topik penelitian lebih matang biar nggak kelihatan bego-bego banget. Ehehe.

Bahasa Jawa is a must!

Beneran deh huhuhu I feel so desperate setiap kali mau wawancara karena bahasa jawa yang nggak fasih. Saya bisa ngomong jawa, percakapan jawa juga lancar kok. Tapi.....jawa ngoko alias jawa yang cuma boleh sama temen aja. Yakali saya mengajak berbicara orang tua pake bahasa ngoko? Bisa dianggap kurang ajar lah.

Jadi teringat betapa jeleknya bahasa jawa saya di kejadian memalukan ini. Ini kejadiannya kelas IX. Saya kelas IX E SMPN 21 Semarang halo ada yang masih ingat? LOL. Pelajaran bahasa jawa kan itu, gurunya tuh agak-agak killer gitu. Beliau mengabsen muridnya. Absen saya tuh 22 kan. Saya udah ketar-ketir nggak ngerti bahasa krama-nya 22 apa.

"Ra, bahasa jawanya 22 apaan?" saya nanya ke temen sebangku saya.

"Kalih doso kalih yak e" dia jawab gitu.

Saya percaya aja lah kalo itu kramanya. Nggak taunya: SALAH PEMIRSAA. Diketawain. Sekelas. Keras. Banget. Koor. Udah rasanya pengen pulang aja. Yang bener adalah: kalih likur. Thanks to Rara for youw wrong answer! Haha.

Tergantung wilayah penelitian sih ya sebenernya. Intinya lain ladang lain belalang. Kita harus mempelajari budaya masyarakatnya dulu kayak gimana. Dan bahasa jadi salah satu budaya yang terlihat, gampang buat dideteksi tanpa harus mengenal lebih jauh.

Pelajaran kedua: pliz ajarin aku bahasa jawa yang baik dan benar.

Bikin kuesioner, skoring, serta teknik wawancara yang bener

PARAAAAH. Huhuhu saya nggak baca kuesionernya secara mendalam sebelum wawancara. Kami memutuskan untuk wawancara aja berhubung pertanyaan kuesionernya itu banyak banget dan complicated. 

Tapiiiii pas ditanyain saya tuh berasa
"Lho kok ini lagi yang ditanyain"
"Pertanyaan ini hubungannya apa coba"
"Duh masa ngulang pertanyaan ini lagi"

Jadi ngerasa nggak enak sama ibunya kayaknya kuesioner kurang berbobot gitu... -_- *blaming myself for not paying more attention*

Skoring juga berguna banget lho pas ngerekap. Makanya waktu bikin kuesioner jangan asal yang penting ada pertanyaan. Pikirin sekalian skoringnya gimana. Jangan kayak kami kemaren ngerekap eh baru nentuin skoringnya. Dobel sudah kesalahannya.

***

Alhamdulillahnya, ibu-ibu responden dan kader posyandunya baik banget. Kami diterima dengan ramah. Senyum maksimal padahal udah sore. Pake ditawarin minum, dingin lagi. Hahaha. Penting. Terima kasih banyak lah sama ibu-ibu yang ramah ini :)

Alhamdulillah, rezeki itu emang banyak bentuknya. Responden yang baik hati juga rezeki. Ya kan? 

Ada yang nyeletuk kerja kelompok kayak gini aja capek apalagi waktu skripsi? Sendirian loh. Tugas individu. Kecuali kalo punya pacar. Katanya... Hehe. Iya juga ya? Jadi mikir nanti skripsi saling membantu aja lah hahaha. Kan boleh membantu dalam kebaikan? :D

You Might Also Like

2 comments:

  1. Hihihi, geli bacanya lho. Dinikmatin aja bahasa jawanya Mbak. Entar lama2 juga terbiasa walau pake mumets :) Sukses ya kuliahnya, sukses ntar skripsinya. Semangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gegara di rumah jarang ngomong pakai bahasa Jawa sih jadi gini hihii makasih mbaa

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)