ASUS

Kameraku Sayang, Kameraku Malang

July 03, 2016,6 Comments


Sebelum membaca postingan ini, pastikan kamu punya waktu yang cukup ya. Karena postingan ini agak lebih panjang dari postingan saya yang biasanya, LOL. Yup, kali ini saya akan bercerita mengenai pengalaman menggunakan handphone berkamera yang bisa dibilang sudah cukup lama.

Pertama kali punya handphone berkamera
Saya merupakan generasi yang termasuk terlambat dalam mengadopsi handphone berkamera. Seingat saya, saya baru memiliki handphone berkamera saat kelas 8 MP. Kira-kira sekitar 8 tahun yang lalu (entah kenapa saat menuliskan ini saya merasa tua...). Handphone waktu itu sederhana sekali. Kualitas kameranya belum ada berapa megapixel seperti saat ini. Hanya VGA dan koneksinya pun masih 2G. Parahnya lagi, disaat yang lain sudah memiliki handphone berteknologi bluetooth, handphone satu ini cuma punya inframerah. Iya, inframerah. Jadi kalau ingin mengirim foto atau data apapun handphonenya itu harus didekatkan bersisian di bagian yang ada inframerahnya :))

Handphone lungsuran dari Ibu saya ini saya gunakan sampai akhirnya di bangku SMA kelas 12 rusak. Rusak. Rusak. Harus diulang 3x biar dramatis. Iya, rusak :(( Mau nggak mau saya pegang hp yang cuma bisa buat telfon dan sms untuk sekedar mengabari ke orang tua dan menanyakan tugas.

Handphone itu pun berganti menjadi smartphone
Di tahun 2014, saya berhasil menjadi mahasiswa Undip melalui jalur SNMPTN. Itu tuh, jalur undangan yang tanpa tes #sombong. Sebagai hadiahnya, orang tua saya pun membelikan smartphone yay! Dengan kamera belakang 5 megapixel dan kamera depan VGA, sudah cukup menyenangkan hati saya. Saya menggunakan kamera itu untuk mengabadikan momen *eaa*. Momennya itu kadang disimpen buat diri sendiri sebagai bukti nyata (halah) pernah melewatinya atau pun disebarluaskan. Kok bisa? Nah lebih jelasnya contoh momen yang buat diri sendiri kayak gini nih:

Selfie & wefie
Jelas lah ya, kalo ini, ihiy. Apalagi pertama kali punya smartphone timingnya passs banget waktu jaman mahasiswa baru (maba). Banyak ketemu temen-temen baru yang pastinya seneng diajakin narsis bareng. Ditambah jaman maba masih pake banyak pritilan yang unyu-unyu hahaha.

Maba banget yah aksesorisnya :")
Selain itu, dengan foto selfie seperti ini juga berguna untuk memberi tahu teman yang lain saya berkuliah dimana. Nggak sedikit lho, temen-temen yang baru pada tahu kuliah dimana. Ada yang karena gengsi jadi nggak mau nyeritain kuliah dimana, dan alasan lainnya.

Kelompok ospek jaman maba. Yang cowok pake baju item ganteng gak? Haha

Mengabadikan sunset dan sunrise
Sudah puas lihat betapa unyunya saya jaman maba? Hahaha. Nah selanjutnya saya sukaaaaa banget mengabadikan momen matahari terbit dan matahari terbenam. Momen ini tuh spesial banget. Meskipun setiap hari terjadi, tapi nggak pernah sekalipun gradasi warna yang diciptakan itu sama.



Coba tebak mana yang sunrise dan mana yang sunset??

Momen yang paliiiiiiiiiiiiing paling paling nggak terlupakan saat saya berhasil memotret salah satu orang penting di Jawa Tengah. Siapa itu? Yak! Pak Ganjar Pranowo! Gubernur Jawa Tengah! :D

Lebih ganteng aslinya:))
Pokoknya tuh sejak pake smartphone ini apa-apa difoto. Jogging sore, difoto dulu jalannya. Nugas buat ospek, difoto tugasnya LOL every moment deserve to be capture lah pokoknya. Kamera ini udah kayak jadi separuh hidup saya, udah disayang-sayang banget. Bhak!

Sekian lama saya menggunakan kamera "hanya" untuk keababilan saya, sampai di titik ini saya merasakan betapa berharganya kamera smartphone. Kok bisa? Di semester dua, mahasiswa baru mulai mendaftar organisasi yang diminati. Saya pun tidak ketinggalan. Pilihan saya jatuh pada Lembaga Pers Mahasisa Publica Health FKM Undip. Sebuah lembaga kerjunalistikan yang menurut saya sangat cocok dengan passion saya yaitu menulis dan mengabadikan momen. Singkat cerita, saya berhasil bergabung menjadi staf Cyber. Tugas saya adalah meliput berbagai berita maupun kegiatan yang ada di fakultas hingga universitas. Tidak hanya kemampuan menulis saja yang dibutuhkan, guna mendukung tulisan saya, foto sangat dibutuhkan. Siapa sih, yang betah membaca berita tanpa foto? Menurut saya pribadi, itu sangat membosankan. Foto juga bisa menjadi sebuah bukti kalau suatu peristiwa itu benar-benar terjadi. Betul, nggak?

Nah, dengan adanya kamera smartphone ini amat sangat menunjang kegiatan saya waktu peliputan. Dibanding kamera saku atau DSLR, smartphone ini jauh lebih baik dalam segi keringkasan. Karena nggak setiap saat kan, bisa megang DSLR? (alibi padahal nggak punya SLR sih, hahaha). Kamera smartphone ini pula yang membawa saya menjadi Crew of The Month dari LPM Publica Health. Senengggg banget rasanya karena bisa berguna nggak buat diri sendiri aja :)

Kebahagiaan itu musnah karena.....jamur
Hari demi hari berganti, sampai suatu ketika kebahagiaan saya dengan kamera dirusak karena.....negara api menyerang. Hahaha. Nggak deng. Perusak kebahagiaan itu bernama jamur! Iya, kamera smartphone saya berjamur! Huhuhu sedih banget nggak sih? :(

Pertama kali sadar kok ada apaan nih bintik hitam bulat gitu satu. Trus saya coba bersihin pakai cairan pembersih kacamata. Nggak hilang juga. Akhirnya saya biarkan karena waktu itu nggak terlalu mengganggu. Lama kelamaan, jamurnya tambah banyak! Sampai kayak gini hampir satu frame penuh jamur:



Sedih, stress, campur aduk banget rasanya! Dari yang awalnya lagi ngapain aja selalu ambil gambar, sekarang jadi berkurang. Mending lah kalo Cuma selfie-selfie gitu berkurang gapapa kan saya bukan artis yang harus update instagram tiap hari. HEHE. Masalahnya gimana dengan tugas negara jurnalistik saya? Rempong cyin. Gara-gara kamera berjamur itu saya harus melakukan dua hal kalo liputan. Pertama: bawa temen. Kedua: pastiin temen saya hapenya berkamera dan masih ada batre.

Huft. Kalo liputan jadinya harus nyari temen dulu. Pernah waktu itu nggak ada temen emang pada ada agenda sendiri. Jadi saya berangkat sendiri. Lalu waktu saya nulis liputannya bingung, ini fotonya cari dimana???? Gara-gara nyari foto nggak dapet-dapet, liputan yang harusnya terbit maksimal 24 jam dari peliputan, jadi molor. Saya merasa terhina *waks* dan nggak profesional, walaupun nggak ada yang negur atau nyemooh juga. Teteup, rasanya nggak enak aja.

Di lain waktu, saya harus bikin live report buat Line@. Bingung lagi, ini gimana dapetin gambar yang bagusnya??? Melipir deh deket temen yang bawa hape. Dengan muka tebel minta fotoin buat dikirimin ke saya. YaAllaaaaah kapan ini semua akan berakhir? *zoom in* *zoom out*

Coba deh kalo saya punya tuh ASUS Zenfone 2Laser ZE550KL pasti nggak bakal gini jadinya. Tenang aja lah kalo mau liputan sendirian, aman. Gimana nggak aman, kalo kameranya udah 13 mega pixel, 13! *megap-megap*. Ditambah lagi apertur lensanya f/2.0 bisa ambil resolusi tinggi tanpa ngelag. Juaraaaa banget kalo buat liputan tuh, apalagi kalo liputan aksi (baca: demo) mahasiswa. Waah pasti nggak bakal ketinggalan banyak momen penting. Misal: waktu mahasiswa mulai anarkis *lha. Nggak bakal back light juga kalo pas panas-panasnya. Mau liputan malem juga nggak masalah, nggak perlu takut burem atau gelap. Kan udah ada laser nya, yang bikin gambar tetep jernih walaupun dikit pencahayaannya. 



Idaman banget yah, pasti nggak gampang berjamur :”) *mupeng*. Trus gimana dong cara dapetinnya? BELI LAH. Hahahahaha iya kalo THR udah keluar gampang aja beli. Kalo mahasiswa kayak saya? Ikut laah Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com. Kapan lagi coba bisa dapet smartphone sekeren ini dengan modal nulis? Ah, saya sih mau. Biar dapet smartphone kece ini. Biar kalo liputan gambarnya tajem. Biar dapet titel Crew of The Month lagi *eaaa.

Jadi gimana, udah dramatis belum cerita saya? Atau masih kurang? Coba dong ceritain juga punya kamyu! Ihiy :D

Sumber informasi dan gambar: https://www.asus.com/id/Phone/ZenFone-2-Laser-ZE550KL/

Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com

You Might Also Like

6 comments:

  1. Wah, sayang banget mbak lulu, smartphone nya jadi berjamur. Moga menang lombanya yah :D Semangat!!

    Mbak mau komen nih itu gmbarnya diatas, yg Sunrise itu bagian atas, sunset bawah. udah bener nggak ?:D

    ini ceritaku mbak : http://goo.gl/OPYTBq

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, amin terimakasih ya :) Kebalik! Huehehe

      Delete
  2. Sampe berjamur gitu mbak? behh
    Saatnya ganti hape mbak.
    Semoga bisa kesampean punya Asusnya ya mbak.. Amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya parah banget dari satu tumbuh seribu :/ amiiin makasih ^^

      Delete
  3. Rajin ya ikutan pers kampus, saya aja dulu yg anak komunikasi males banget gabung ke Opini. Hayooo... coba tebak fakultasku apa dek ;)

    Terima kasih sudah ikutan GA Aku dan #KameraPonsel. Good luck.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah Opini pasti FISIP nih? Hihi menangin ya mbak xD Amiiin

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)