cerita

Pesantren Liburan: Day 3-1

December 25, 2012,0 Comments

Yayyy finally meet up again hehe sorry menghilangkan rasa malas menulis itu sulit ya.. Sebenarnya bukan malas sih, ada faktor lain. But let's start.
Malam hari terakhir, anak-anak saya semuanya saya suruh beres-beres barang. Soalnya kan paginya mereka mau langsung cuss ke Gedong Songo buat outbond. Dan dini harinya ada qiyamul lail, solat malem, macem tahajud berjamaah gitulah. Rada susah sih dibanguninnya, mungkin belom terbiasa. Lucky them, imamnya bukan Ustad Kastori a.k.a ayah saya. Hahaha kalau imamnya ayah saya nggak tau deh gimana mereka nasibnya :p Saya udah pernah ikut solat malem sama ayah saya dan itu bener-bener pegel. Tapi ya bagusnya itu sih buat pembiasaan.

Sehabis solat malem nungguin solat subuh. Saya ngantuk banget dan sepertinya saya ketiduran di masjid hehe ya gimana dong ya..Setelah solat subuh, anak-anak makan tanpa mandi dulu sedangkan saya mencuri waktu buat mandi hahaha curang ya tapi biarin lah ogah banget deh kalau pergi nggak mandi. Setelah mandi, sarapan bareng anak-anak.



Awalnya saya nggak pakai jaket, tapi setelah itu diingetin sama panitia yang lain akhirnya saya pakai deh jaket kelas saya, GHOST! Di jadwal, berangkatnya itu rencana jam 6.15, tapi ngaret 2 jam :') asli saya nungguin bete banget apalagi anak-anak itu. Masalahnya itu ternyata kan kita nyewa truk brimob gitu kan tentara ya. Nah tentaranya bilang kalau nyewa hari Senin-Jumat itu memang bisanya agak siangan soalnya mereka harus ngikutin apel dulu, sedangkan apel itu wajib. Begini nih suasana truk brimobnya..


Nggak semua sih diangkut pakai truk brimob. Cuma 2 truk brimob nya sedangkan yang lain sisanya naik angkot :p Karena saya ogah naik angkot, akhirnya saya sama Ustadzah Jik & Ustadzah Ifta naiklah itu ke truk brimob. Duduk disamping bapak supir BERTIGA. Fyi aja kapasitas depan itu cuma buat 3 orang. Jadilah saya dipangku Ustadzah Jik. Berasa masih anak kecil gitu ya. Emang sih masih imut gini kok^^

Dari situlah berawal kena troll Ust.Sol -_-
Ust. Sol: Loh mbak lulu kok duduk di depan dipangku lagi
Saya: *cuma senyum-senyum*
Dan nggak ngerti gimana ceritanya saya kena troll total. Mereka ngobrol pakai bahasa Jawa yang kira-kira kalau diterjemahin gini
Ust. Sol: Nanti mbak lulu mau tak lamar kok bu jagain ya
Ust. Jik: Wah siap nggak pak ntar maharnya susah lo (karena ayah saya ustad)
Ust. Sol: Iya ya bu ntar jangan-jangan maharnya minta kitab kuning arab gundul
Ust. Jik: Enggak pak paling disuruh hafal 30 juz
Ust. Sol: Kalau gitu ya pak ahmad aja yang maju (karena ustad ahmad itu hafidz)
Disitu saya cuma bisa diem muka merah karena saya memang nggak pandai berkata-kata huft nasib bener deh jadi anak muda diantara yang tua..

Udah? Belom. Saya juga kena troll ustad Hilmy ah malesin memang ya jadi anak muda begini huft sabar sabar. Di perjalanan saya lebih banyak diem sih. Fyi ya ternyata para ustadzah ini cerewet banget kayak anak muda hahaha ngobrol banyak sih tapi nggak baik kalau saya umbar disini :p Cerita selanjutnya next post yah..

You Might Also Like

0 comment(s):

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)